Lika-liku Tiga Hacker Surabaya Buruan FBI: Retas 600 Situs, Begini Keseharian Mereka di Kampus

Siapa yang menyangka, tiga orang yang meretas 600 situs di 44 negara dan menjadi buruan FBI merupakan mahasiswa semester akhir.

Lika-liku Tiga Hacker Surabaya Buruan FBI: Retas 600 Situs, Begini Keseharian Mereka di Kampus
Net
Ilustrasi 

TRIBUNJAKARTA.COM, SURABAYA - Siapa yang menyangka, tiga orang yang meretas 600 situs di 44 negara dan menjadi buruan FBI merupakan mahasiswa semester akhir.

Kejahatan mereka cukup menggoncang, karena mereka mengancam para korbannya akan menghancurkan sistem milik mereka jika enggan memberikan tebusan melalui akun PayPal atau Bitcoin.

Demikian disampaikan Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono tentang sekilas sepak terjang para tersangka.

"Apabila korban tidak mau membayar maka tersangka akan menghancurkan sistem milik korban," ujar Kombes Argo saat dihubungi Surya pada Selasa (13/3/2018).

FBI memasok data kepada Tim Satgas Cyber Polda Metro Jaya untuk menangkap ketiganya dalam kurun dua bulan.

"Dari situ akhirnya menemukan dugaan akses ilegal dilakukan sekelompok hacker di Surabaya yang menamakan diri mereka sebagai Surabaya Black Hat," imbuh Argo.

Mantan Kabid Humas Polda Jatim ini menjelaskan berdasar bukti yang dimiliki penyidik, kelompok ini sudah bekerja terhadap 3.000 sistem elektronik di seluruh negara termasuk Indonesia.

Tiga peretas buruan FBI ini tercatat masih mahasiswa di Surabaya. Mereka menjebol 600 situs perusahaan dan pemerintahan di 44 negara, termasuk milik Amerika Serikat. Polda Metro Jaya memperlihatkan ketiganya saat rilis perkara pada Selasa (13/3/2018). WARTA KOTA
Tiga peretas buruan FBI ini tercatat masih mahasiswa di Surabaya. Mereka menjebol 600 situs perusahaan dan pemerintahan di 44 negara, termasuk milik Amerika Serikat. Polda Metro Jaya memperlihatkan ketiganya saat rilis perkara pada Selasa (13/3/2018). WARTA KOTA (Warta Kota)

Selain Indonesia, sistem yang diretas di antaranya Thailand, Australia, Turki, UEA, Jerman, dan Perancis,  Inggris, Swedia, Bulgaria, Ceko, dan Taiwan, Tiongkok dan  Italia.

Selanjutnya Kanada, Argentina, Pantai Gading, Korea Selatan, Cillie, Kolombia, India, Singapura,  Irlandia, dan Meksiko.

Lalu, Spanyol, Iran, Nigeria, Rusia, New Zealand, Rumania, Uruguai, Belgia, dan Hongkong.

Halaman
1234
Editor: Y Gustaman
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help