Polda Riau Diteror

Cerita Wartawan Kompas yang Berpapasan Terduga Teroris di Mapolda Riau Tapi Tak Diserang

Sejumlah saksi mata yang melihat langsung, menuturkan peristiwa mencekam saat empat orang terduga teroris turun dari mobil.

Cerita Wartawan Kompas yang Berpapasan Terduga Teroris di Mapolda Riau Tapi Tak Diserang
ISTIMEWA
Terduga teroris dilumpuhkan karena mencoba menyerang Mapolda Riau, Pekanbaru, Rabu (16/5/2018). 

TRIBUNJAKARTA.COM, PEKANBARU -- Aksi penyerangan Mapolda Riau oleh sejumlah pelaku membuat suasana sempat mencekam.

Serangan mendadak itu berawal dari aksi menabrakan diri pelaku ke pagar dengan mobil minibus berwarna putih.

Sejumlah saksi mata yang melihat langsung, menuturkan peristiwa mencekam saat empat orang terduga teroris turun dari mobil.

Syahnan Rangkuti wartawan Kompas yang saat itu tengah bertugas meliput di Mapolda Riau menjelaskan, dirinya bersama lima orang wartawan lain tengah menunggu Kapolda Riau Irjen Pol Nandang.

Sekitar pukul 09.00 WIB rencananya Polda Riau akan mengekspos hasil tangkapan narkoba.

Syahnan Rangkuti wartawan Kompas yang menjadi saksi penyerangan terduga teroris di Mapolda Riau, Rabu (16/5/2018).
Syahnan Rangkuti wartawan Kompas yang menjadi saksi penyerangan terduga teroris di Mapolda Riau, Rabu (16/5/2018). (Capture KompasTV)

"Tiba-tiba acara mundur, jam sembilan lewat lima menit terdengar bunyi keras dari pintu bagian barat terdengar bunyi keras. Kami pikir ada tabarakan," kata Syahnan saat diwawancarai langsung oleh Kompas TV, Rabu (16/5/2018).

Betapa kagetnya Syahnan dan sejumlah wartawan lain begitu sadar ternyata sebuah mobil masuk ke halaman Mapolda Riau.

Tak lama sejumlah penumpang di dalamnya turun sambil membawa samurai,.

"Dua orang berpakaian hitam-hitam turun dengan senjata pedang. Disitu wartawan teriak itu serangan teroris," katanya.

Syahnan mengatakan, sejatinya pengamanan Mapolda Riau hari ini sangat ketat, berbeda dari hari biasanya.

Halaman
1234
Penulis: Wahyu Aji
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help