Ini Kesalahan Besar Pengemudi Mobil Matik yang Sering Dilakukan, Padahal Sepele

“Bisa bayangkan saat pengunci itu aktif, dengan ukurannya komponen ini harus menahan bobot kendaraan sebesar hampir satu ton,” ucap Dolf.

Ini Kesalahan Besar Pengemudi Mobil Matik yang Sering Dilakukan, Padahal Sepele
carfromjapan.com
Kesalahan menggunakan mobil matik 

TRIBUNJAKARTA.COM- Mobil bertransmisi otomatis alias mobil matik saat ini cukup digemari, apalagi di kota-kota besar seperti Jakarta.

Meski demikian masih ada beberapa kesalahan besar pengemudi mobil matik yang sering disepelekan.

Salah satu yang paling disepelekan adalah membiarkan transmisi pada posisi D (drive) saat berhenti lama, tanpa disadari kondisi ini sangat berbahaya bila sering dilakukan.

"Yang paling sering terjadi saat berhenti lama, orang lebih suka membiarkan posisi tuas pada posisi D dan menahan pakai rem agar mobil tidak bergerak. Hal ini sangat salah, karena membuat transmisi bekerja ekstra di saat suplai udara terbatas, yang membuat kualitas pelumas juga cepat berkurang," ucap Arifani Perbowo, Logostic and Production General Manager Kia Mobil Indonesia (KMI) saat dihubungi Otomania, Rabu (20/1) dua tahun yang lalu.

Menurutnya, saat mobil berhenti tapi tuas dibiarkan pada posisi D maka hubungan antara mesin dan transmisi tetap berjalan meski sudah tertahan rem.

Karena terhubung, transmisi pun akan terus bekerja pada torque converter, padahal saat mobil diam tidak banyak asupan udara segar yang membuat kondisi oli transmisi harus bekerja ekstra di suhu yang panas.

"Bukan hanya itu, kerugian lain juga membuat konsumsi bahan bakar terus berjalan karena mesin dan transmisi masih terkoneksi, akibatnya timbul keborosan. Bahkan juga berpengaruh pada usia pakai kampas rem yang cepat habis karena harus menahan laju kendaraan," paparnya.

Oleh karena itu, biasakan memindahkan tuas transmisi ke posisi N saat mobil berhenti lama, baik saat lampu merah atau ketika menunggu dikemacetan.

Jangan biarkan tuas terus berada di posisi D terlalu lama ketika berhenti.

Ada aturannya

Halaman
123
Editor: Erik Sinaga
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved