Mediasi Antara Pengemudi dan 2 Aplikator Ojek 'Online' Tidak Menghasilkan Kesepakatan Terkait Tarif

"Manajemen Grab menolak tuntutan kami. Seakan-akan mereka mendorong kami untuk tetap demo pada pembukaan Asian Games 2018," kata Igun

Mediasi Antara Pengemudi dan 2 Aplikator Ojek 'Online' Tidak Menghasilkan Kesepakatan Terkait Tarif
Kompas
Sejumlah driver ojek online demo di depan Istana Negara, Jakarta, Selasa(27/3/2018) 

TRIBUNJAKARTA.COM- Anggota Presidium Gerakan Aksi Roda Dua (Garda) Indonesia Igun Wicaksono mengatakan, pihaknya telah melakukan mediasi dengan dua aplikator ojek online, Gojek dan Grab pada Jumat (3/8/2018) lalu terkait rencana demo pengemudi ojek online saat pembukaan Asian Games 2018 pada 18 Agustus mendatang.

Kendati demikian, mediasi yang difasilitasi oleh Direktorat Intelijen Keamanan (Intelkam) Polda Metro Jaya tersebut tidak nenemukan titik temu penyelesaian.

"Tim mediasi kami sudah bertemu dengan Gojek dan Grab pada Jumat dari jam 16.00-19.30 WIB, di ruang rapat utama Direktorat Intelkam Polda Metro Jaya. Sayangnya, berakhir deadlock, enggak ada titik temu," ujar Igun, kepada Kompas.com, Senin (6/8/2018).

Igun mengatakan, mediasi antara pihaknya dengan Gojek serta Grab dilakukan secara terpisah.

Dari hasil mediasi tersebut, Igun mengatakan, manajemen Gojek akan berdiskusi terlebih dahulu terkait tuntutan Garda untuk mengembalikan standar tarif pengemudi menjadi Rp 3.000 per kilometer.

6 Hal yang Harus Kamu Perhatikan Saat Naik Pesawat

"Manajemen Gojek minta waktu untuk memutuskan untuk menaikkan tarif dasar per kilometer atau enggak," tambah Igun.

Sebaliknya, Igun mengatakan, manajemen Grab menolak tuntutan yang diajukan Garda.

"Manajemen Grab menolak tuntutan kami. Seakan-akan mereka mendorong kami untuk tetap demo pada pembukaan Asian Games 2018. Mereka tidak kooperatif," kata Igun.

Sebelumnya, pengemudi ojek online berencana demo saat pembukaan Asian Games 2018.

Demo tersebut rencananya akan mengusung tuntutan kenaikan tarif dasar per kilometer, dan meminta pemerintah segera menerbitkan payung hukum bagi ojek online.

Polri telah meminta semua pengemudi ojek online tak mengedepankan kepentingan kelompok dan pribadi.

"Ini (Asian Games) adalah perhelatan akbar, menjaga nama baik bangsa dan negara," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Kabiropenmas) Divhumas Polri Brigjen (Pol) M Iqbal, di Jakarta. (Rindi Nuris Velarosdela)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul: Mediasi Antara Pengemudi dan Aplikator Ojek "Online" Berakhir "Deadlock"

Editor: Erik Sinaga
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help