Mengenal Kesenian Rebut Dandang Khas Bekasi, Tak Jauh Beda dengan Seni Palang Pintu

Kesenian Palang Pintu bisa jadi kesenian yang telah lebih dulu populer di kalangan masyarakat, terutama masyarakat Betawi.

Mengenal Kesenian Rebut Dandang Khas Bekasi, Tak Jauh Beda dengan Seni Palang Pintu
TribunJakarta.com/Yusuf Bachtiar
Pertunjukkan seni Rebut Dandang di Gedung Juang Tambun Bekasi, Sabtu (10/11/2018). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Yusuf Bachtiar

TRIBUNJAKARTA.COM, TAMBUN SELATAN - Kesenian Palang Pintu bisa jadi kesenian yang telah lebih dulu populer di kalangan masyarakat, terutama masyarakat Betawi.

Namun rupanya, dikalangan masyarakat 'Betawi Pinggir' atau masyarakat Betawi Bekasi, mereka memiliki kesenian serupa yang dinamakan kesenian Rebut Dandang.

"Bang jalan-jalan ke muara ada orang jatoh ke gendang, kalo lu ngaku punya jawara lu boleh rebut ni gua punya dandang," suara pantun dari pelaku seni Rebut Dandang

Saat itu, suara riuh adu pantun nyaring terdengar di halaman Gedung Juang Tambun Bekasi, yang berada di Jalan Sultan Hasanudin, Kecamatan Tambun Selatan Kabupaten Bekasi.

Rupanya, di Hari Pahlawan, Sabtu 10 November 2018, tengah berlangsung festival Bekasi Tempo Doeloe. Dalam festival tersebut, salah satu pertunjukan yang ditampilkan ialah lomba seni Rebut Dandang.

Muhsinin Mabrur panitia Festival Bekasi Tempo Doeloe mengatakan, Rebut Dandang itu merupakan budaya yang populer di beberapa wilayah 'Betawi Pinggir' sepeti Bekasi, Depok.

"Budaya tersebut berkembang di wilayah udik atau hilir jadi kalau di Betawi yang di kota atau Jakarta, mereka kenalnya Palang Pintu, tahun kemarin dari Pemkab Bekasi pernah menyelenggarakan perlombaan Rebut Dandang, kemudian kita ingin mengadakan perlombaan serupa dengan versi kita," kata Muhsinin.

3 Bulan Perankan Tokoh Srikandi, Begini Cerita Jeanny saat Jadi Patung Manusia di Kota Tua

Sebanyak 12 grup dari sanggar silat ikut serta dalam lomba Rebut Dandang kali ini, adapun penillaian dilakukan oleh juri yang juga pelaku seni betawi di Bekasi. Namun menurut Muhsinin, perlombaan Rebut Dandang sejatinya diadakan untuk tujuan melestarikan budaya khas Bekasi agar lebih dikenal masyarakat saat ini terutama anak muda.

"Yang pasti kita ingin mengenalkan budaya khas daerah, makanya kita kemas dengan festival Bekasi Tempo Doeloe sekaligus perayaan Hari Pahlawan dengan memasukkan nilai seni, sejarah, dan budaya Bekasi," jelas dia.

Halaman
12
Penulis: Yusuf Bachtiar
Editor: Mohamad Afkar Sarvika
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved