Catat, Jangan Pernah Ucapkan Kata-kata Ini Kepada Orang yang Tertimpa Musibah

Sebetulnya sangat tidak menolong kalau kita meminta agar orang yang kena musibah itu untuk tidak menangis atau tidak mengeluh.

Catat, Jangan Pernah Ucapkan Kata-kata Ini Kepada Orang yang Tertimpa Musibah
Lalu Hendri Bagus/Grid.ID
Ayu Dewi mengantarkan jenazah sang ibunda ke peristirahatan terakhirnya di TPU Jeruk Purut, Pasar Minggu, Jakarta Selatan. 

TRIBUNJAKARTA.COM - Orang-orang yang tertimpa musibah cenderung untuk menyalahkan dirinya sendiri. Pada suatu hari saya pergi ke dua tempat kematian.

Di rumah yang satu, putra almarhumah berkata, "Kalau saja saya mengirim Ibu ke Florida, ia terhindar dari kedinginan di sini. Ia pasti masih hidup sekarang. Ya, saya salah."

Di rumah yang lain, orang yang meninggal seorang wanita juga dan putranya berkata kepada saya begini, "Kalau saja saya tidak menyuruh Ibu berlibur ke Florida, ia masih hidup sekarang. Perubahan suhu dan perjalanan yang jauh dengan pesawat terlalu berat buat dia."

Anehnya, kita yang melayat atau yang datang pada orang-orang yang sedang mengalami kesusahan sering menganggap orang yang malang itu memang pantas menerima bencana.

Sebagai orang yang tidak berada dalam posisi si malang, sebetulnya sangat tidak menolong kalau kita meminta agar orang yang kena musibah itu untuk tidak menangis atau tidak mengeluh.

Mereka memerlukan orang yang memperbolehkan mereka untuk marah, menangis, berteriak, bukan orang yang menganjurkan, "Sudah, sudah, jangan menangis. Nanti anak-anak ikut sedih."

Atau yang mengecilkan penderitaan dengan berkata, "Sudahlah, jangan terlalu dipikirkan. Tuhan tentunya mencintai kamu, maka kamu dipilihnya untuk memikul beban ini."

Atau, "Ia sudah senang di sana sekarang." Bukan itu yang mereka butuhkan.

Jadi apa yang bisa kita lakukan untuk berbagi penderitaan dengan mereka? Kita bisa datang untuk mendengarkan mereka mengeluarkan isi hatinya sambil menahan diri untuk tidak memberi nasibat.

Paling-paling kita bilang, "Ya, memang menyakitkan."

Halaman
12
Editor: Erlina Fury Santika
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved