Persoalan Truk Parkir di Badan Jalan, Ketua Transporter Minta Peraturan Bupati Tangerang Dicabut

Peraturan Bupati Tangerang nomor 47 tahun 2018 menuai kontroversi dan dinilai tidak menyelesaikan masalah justru menambah masalah baru.

Persoalan Truk Parkir di Badan Jalan, Ketua Transporter Minta Peraturan Bupati Tangerang Dicabut
TribunJakarta.com/Ega Alfreda
Petugas kepolisian dan pengguna jalan mendorong truk yang diparkir di badan Jalan Raya Legok-Parung Panjang untuk memberikan jalan kepada pengendara roda dua, Jumat (11/1/2019). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Ega Alfreda

TRIBUNJAKARTA.COM, LEGOK - Peraturan Bupati Tangerang nomor 47 tahun 2018 menuai kontroversi dan dinilai tidak menyelesaikan masalah justru menambah masalah baru.

Dalam Perbup itu sendiri kendaraan bertonase berat hanya diperbolehkan melewati jalan di Kabupaten Tangerang pada pukul 22.00 WIB - 05.00 WIB.

Jalan raya yang tidak boleh dilewati truk pada waktu tertentu adalah, Jalan Raya Karawaci-Legok, Jalan Legok-Malang Negah, Jalan Legok-Curug.

Peraturan yang baru disahkan beberapa waktu lalu itu dikabarkan menjadi biang keladi kemacetan di Jalan Raya Legok-Parung Panjang.

Lalu lintas di sepanjang Jalan Raya Legok, Kabupaten Tangerang menuju Parung Panjang, Kabupaten Tangerang yang terhalang karena banyaknya truk parkir di badan jalan, Jumat (11/1/2019).
Lalu lintas di sepanjang Jalan Raya Legok, Kabupaten Tangerang menuju Parung Panjang, Kabupaten Tangerang yang terhalang karena banyaknya truk parkir di badan jalan, Jumat (11/1/2019). (TribunJakarta.com/Ega Alfreda)

Ketua Asosiasi Transporter Asep Fadlan mengatakan kemacetan panjang yang terjadi di ruas Jalan Raya Legok hingg Parung Panjang beberapa hari itu karena larangan truk melintas.

"Itu jelas akibat disahkannya Perbup 47 tahun 2018 karena hanya membolehkan jam operasional truk selama tujuh jam. Sehingga dampaknya semakin semrawut dan mobil menumpuk," kata Asep Fadlan lewat sambungan telfon, Jumat (11/1/2019).

Menurut dia, pengaturan waktu truk melintas bukan bagian dari solusi dari permasalahan lalu lintas barang di ruas Jalan Legok-Parung Panjang.

"Bukan bagian dari solusi, tapi malah menambah masalah. Maka saran kami ini harus segera direvisi atau dicabut Perbupnya, karena tidak efektif," tegas Asep Fadlan.

Menurutnya, kemacetan yang terjadi hingga dua kilometer itu disengaja oleh sopir truk yang memarkirkan kendaraannya di badan jalan.

Halaman
12
Penulis: Ega Alfreda
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved