Menpora Minta Seluruh Jajarannya Kooperatif saat Dipanggil BPK

Menpora menegaskan bahwa seluruh jajaran di Kemenpora harus bersikap kooperatif apabila dipanggil BPK.

Menpora Minta Seluruh Jajarannya Kooperatif saat Dipanggil BPK
Tribunnews.com/Abdul Majid
Menpora Imam Nahrawi saat diwawancarai seusai menghadiri acara konferensi pers Pertandingan Esports antarsekolah di Aula Kemenpora, Senayan, Jakarta, Selasa (29/1/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdul Majid

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA – Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi memimpin Rapat Pimpinan (Rapim) dengan Tim Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang dipimpin Wakil Penanggung Jawab Pemeriksa Kemenpora Slamet Riyadi dalam rangka Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Tahun 2018 Kemenpora, di ruang rapat lantai 3, Kemenpora, Jakarta, Selasa ( 29/1/2019) siang..

Dalam arahanya, Menpora menyampaikan pertemuan hari ini sangat penting karena dalam waktu 60 hari kedepan tim BPK akan bekerja di Kemenpora untuk melakukan pemeriksaan keuangan di tahun-tahun sebelumnya.

“Dengan kehadiran tim BPK di Kemenpora akan menjadi motivasi bagi kita semua untuk benar-benar berupaya agar apa yang kita harapkan bisa tercapai untuk menjadikan Kemenpora lebih baik lagi. Karena itu, selama 60 hari ke depan tim BPK akan standby di Kemenpora dan seluruh jajaran wajib koperatif dan wajib menyiapkan berkas-berkas administrasi yang dibutuhkan dan tidak boleh ada lagi keterlambatan,” kata Menpora.

“Dan tidak boleh lagi menugaskan honorer tapi harus ASN langsung untuk  memenuhi administrasi pertanggungjawaban dan kebutuhan yang diharapkan oleh tim BPK. Kita ingin memperbaiki opini Kemenpora dan itu tidak akan lepas dari keseriusan, kesungguhan dan tanggungjawab ibu bapak termasuk dari Inasgoc dan Inapgoc, KONI, KPI dan cabor. Dan selama 60 hari ke depan ibu bapak yang tidak ada kepentingan jangan keluar kota dan keluar negeri,” tambahnya. 

Lebih lanjut, Menpora menegaskan bahwa seluruh jajaran di Kemenpora harus bersikap kooperatif apabila dipanggil BPK.

Berawal dari Ketertarikan, Yessica Temukan Kenyamanan Jadi Petugas UPK Badan Air DLH

“Karena ibu bapak harus menyiapkan segala sesuatunya dengan baik dan cermat. Bilamana pemeriksaan memanggil tidak boleh diwakilkan. Dan juga harus akurasi dan benar dari adminstarsi yang di butuhkan. Ini penting untuk menjaga komitmen kita menuju wajar tanpa pengecualian bisa tercapai,” ujarnya.

Sementara itu, Wakil Penanggung Jawab Pemeriksa Kemenpora Slamet Riyadi menyampaikan kehadirannya di sini dalam rangka pemeriksaan atas laporan keuangan tahun 2018 di Kemenpora.

“Tujuan dari pemeriksa laporan keuangan  untuk memberikan opini atas kewajaran laporan keuangan dengan mempertimbangkan atas standart pemberitaan terkait dengan penyajian  akun-akun di laporan realisasi anggaran,  laporan operasional, laporan perubahan ekuitas dan catatan atas laporan keuangan,” pungkasnya. 

Editor: Muhammad Zulfikar
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved