Curhat Warga Terkait Keberadaan TPA Burangkeng, Setiap Hari Rasakan Bau Sampah

Dampak yang paling terasa tentu bau busuk yang hampir setiap hari dirasakan warga Desa Burangkeng.

Curhat Warga Terkait Keberadaan TPA Burangkeng, Setiap Hari Rasakan Bau Sampah
TribunJakarta.com/Yusuf Bachtiar
Warga Desa Burangkeng kembali menggelar aksi di TPA Burangkeng menuntut pemberian kompensasi uang ke Pemkab Bekasi, Jumat, (15/3/2019). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Yusuf Bachtiar

TRIBUNJAKARTA.COM, SETU - Kisruh kompensasi uang tunai dampak Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Burangkeng terus berlarut-larut. Aksi penutupan TPA kali ini merupakan yang paling parah.

Hari ini, ratusan warga kembali berkumpul untuk menyuarakan tuntutan kompensasi dan sepakat tidak akan membuka TPA hingga Pemerintah Kabupaten Bekasi mengabulkan tuntutan mereka, Jumat, (15/3/2019).

Sariah (34), warga RT02, RW02, Desa Burangkeng, mengatakan, kompensasi menurut dia merupakan suatu yang diperlukan, manakala dampak TPA kian terasa.

Dia merupakan warga asli Desa Burangkeng, sejak kecil ia telah bersahabat dengan bau tidak sedap dari gunungan sampah yang tiap tahun meninggi.

"Waktu saya kecil mah belum setinggi ini, tapi sekarang kan udah muali tinggi kaya gunung dampaknya juga udah makin parah," kata Sariah saat dijumpai di Kantor Desa Burangkeng, Jumat, (15/3/2019).

Dampak yang paling terasa tentu bau busuk yang hampir setiap hari dirasakan warga Desa Burangkeng.

Rumah Sariah berada di dekat Kantor Desa Burangkeng, jaraknya jika diperkirakan 200 meter dari gunung sampah TPA Burangkeng.

"Ini kalau enggak ujan baunya udah berasa, apalagi pas ujan itu makin parah, kita dari dulu enggak pernah dapet apa-apa," jelas dia.

Selain pencemaran udara, dampak TPA Burangkeng juga terasa dari segi ekonomi, sebagai ibu rumah tangga, sempat terpikir untuk memiliki usaha terutama kuliner, tapi impian itu nampak sulit dijalankan lantaran, resiko berjulanan makanan tentu sangat riskan di wilayah yang lokasinya berdekatan dengan TPA.

Halaman
1234
Penulis: Yusuf Bachtiar
Editor: Muhammad Zulfikar
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved