Sejarah Soto Betawi Hj Yus: Numpang Rumah Jenderal Hingga Nyewa di Rumah Tempo Dulu

"Seporsi harganya segitu. Sehari alhamdulilah abis 150 porsi. Dulu dipegang ayah saya bisa sampe 300 porsi sehari saking ramenya," tutupnya.

Sejarah Soto Betawi Hj Yus: Numpang Rumah Jenderal Hingga Nyewa di Rumah Tempo Dulu
TribunJakarta/Satrio Sarwo Trengginas
Baedowi, anak kedua Hj Yus generasi kedua pemilik Soto Jakarta Hj Yus di Manggarai, Jakarta Selatan. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Satrio Sarwo Trengginas

TRIBUNJAKARTA.COM, MANGGARAI- Kuah soto Haji Yus terkenal dengan rasa yang cukup berbeda dengan kebanyakan soto Betawi pada umumnya.

Soto tersebut memiliki citarasa berbeda lantaran cara mengolahnya pun tak seperti biasanya.

Baca: Ramah, SBY Melapor ke RT dan Membawa Surat Nikah dan KK Saat Tinggal di Kuningan Timur

Menurut penuturan sang anak mendiang Haji Yus, Baedowi selaku penerus dari rumah makan tersebut, bahkan soto racikan ayahnya pun sampai memenangi kontes kuliner.

"Soto Jakarta kita sempat menjadi juara festival kuliner se Jabodetabek. Yang jadi juri itu almarhum Bondan Winarno. Dia beralasan cita rasa yang kita punya beda," ujarnya pada TribunJakarta.com pada Jumat (23/3/2018).

Baca: Suasana Alexis Sepi Pascapembatalan Penutupan

Rasa kuah soto tersebut yang nikmat pun didapat dengan jerih payah. Perlu perjuangan untuk bisa memiliki kuah dengan rasa yang berbeda.

Baedowi pun mengisahkan rekam jejak ayahnya dalam berjuang menjajakan soto tersebut di bilangan Jakarta.

"Ayah saya sangat tulen dalam berdagang. Awalnya beliau kerja jadi tukang cuci piring di restoran soto Betawi juga. Dari situ merintis soto Jakarta pikulan tahun 75," terangnya.

Halaman
123
Penulis: Satrio Sarwo Trengginas
Editor: Erik Sinaga
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved