Sudah Punya Istri, Anak dan KTP, Imigran Gelap Asal Nepal Ini Akhirnya Dideportase

Namun ia memiliki Kartu Tanda Penduduk (KTP), kartu keluarga, akte kelahiran, dan buku nikah.

Sudah Punya Istri, Anak dan KTP, Imigran Gelap Asal Nepal Ini Akhirnya Dideportase
Ilustrasi imigran(KOMPAS.com/ SUPARMAN SULTAN) 

TRIBUNJAKARTA.COM, MUARA ENIM- Kantor Imigrasi Klas II Muara Enim, Sumatera Selatan, mendeportasi seorang imigran gelap asal Nepal, Pratap Singh Tamang (45).

Pratap Sing sebelumnya ditangkap Imigrasi Februari 2018 saat hendak membuat paspor.

Baca: GOR Tanjung Duren, Tempat Benih Cinta Stefanus dan Laura Tumbuh

Saat itu, petugas Imigrasi sempat bingung lantaran Pratap tidak fasih berbahasa Indonesia.

Namun ia memiliki Kartu Tanda Penduduk (KTP), kartu keluarga, akte kelahiran, dan buku nikah.

“Dari hasil pemeriksaan, seluruh data dokumen pribadi itu dikeluarkan oleh Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Bandung, Jawa Barat," ujar Kepala Kantor Imigrasi Kelas II Muara Enim, Telmaizul Syatr, Selasa (8/5/2018).

Baca: KPU Depok Berikan Kesempatan Kepada 1.300 Penyandang Disabilitas Berpartisipasi Sebagai KPPS

Telmaizul mengatakan, sejak 2002, Pratap menetap di Kabupaten Lahat, Sumatera Selatan. Di sana ia menikah dan memiliki seorang anak.

Pratap masuk ke Indonesia secara ilegal pada 1999 melalui Malaysia selanjutnya ke Kepulauan Riau pada 1999. Agar terhindar dari pihak Imigrasi, dia selalu berpindah-pindah tempat tinggal seperti di Bogor dan terakhir Bandung, Jawa Barat.

Baca: Panitia SBMPTN Sita Handphone Peserta Karena Diduga Curang

“Selama di Indonesia yang bersangkutan mengganti nama menjadi Denny Mohamad Pratama dan bekerja sebagai pedagang, bahkan pernah menjadi kuli. kemarin sudah dideportasi ke negaranya,” ujarnya.

Sepanjang 2018, pihaknya baru mendeportasi satu imigran gelap. Namun sejak tahun lalu, sudah 19 orang warga negara luar tertangkap. Mayoritas dari Bangladesh dan China.

Baca: Seorang Peserta SBMPTN di UIN Jakarta, Keluhkan Soal Sempat Ditarik Saat Ujian Berlangsung

"Mereka kita amankan dari razia, kebanyakan habis masa kunjungan atau over stay, seluruh daerah sekarang memperketat untuk mencegah imigran gelap masuk," pungkasnya. (Aji YK Putra)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul: Imigran Gelap Asal Nepal yang Dideportasi Sudah 19 Tahun di Indonesia

Editor: Erik Sinaga
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved