Breaking News:

Surabaya Diteror Bom

Anton Tewas Lantaran Bomnya Sendiri, Sosok Cerdas Sejak SD sampai Kuliah Tapi Berubah Sejak Menikah

Terduga teroris Anton Ferdiantono tewas karena bom yang dirakitnya meledak di kamar dan ikut menewaskan istri dan anak keduanya.

Surya/Danendra Kusumawardana
Ketua RT 11 Budi Santoso menunjukkan rumah Anton yang terbengkalai di Jalan Manukan Kulon, Blok 19 H/19 RT 11/5, Kelurahan Manukan Kulon, Kecamatan Tandes, Surabaya. SURYA/DANENDA KUSUMAWARDANA 

Laporan Wartawan Surya, Danendra Kusumawardana

TRIBUNJAKARTA.COM, SURABAYA - Terduga teroris Anton Ferdiantono tewas karena bom yang dirakitnya meledak di kamar dan ikut menewaskan istri dan anak keduanya, yakni Puspitasari dan AR.

Anton yang sehari-hari menjual roti ini tinggal bersama keluarganya di Rusun Wonocolo Blok B lantai 5, Taman Sidoarjo, Jawa Timur, sejak 2015. 

Hasil penelusuran, Anton punya rumah di Jalan Manukan Kulon Blok 19 H/19 RT 11/5, Kelurahan Manukan Kulon, Kecamatan Tandes.

Sayangnya, rumah tersebut telah puluhan tahun tak ditinggali dan terbengkalai.

Terdapat tumpukan batu dan genting tanah liat di teras rumah, sementara atap rumah banyak yang runtuh serta rumput ilalang tumbuh liar di dalam rumah berpintu hitam tersebut.

Budi Santoso selaku Ketua RT 11 membenarkan Anton adalah warganya.

"Benar Anton warga sini. Rumahnya itu di sebelah rumah saya, namun sudah lama tak ditinggali," ujar Budi sambil menunjuk ke kanan.

Semasa hidup Anton memang dikenal dengan pribadi tertutup.

"Anton jarang bersosialisasi dengan tetangga. Ngobrol sama tetangga juga jarang," ungkap Budi.

Halaman
1234
Editor: Y Gustaman
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved