Gelar Operasi Ketupat Arus Balik Lebaran, Polri Tetap Siaga Sidang Vonis Aman Abdurrahman

Polri memastikan memberi pengamanan maksimal saat sidang vonis terdakwa bom di jl MH Thamrin, Aman Abdurrahman.

Gelar Operasi Ketupat Arus Balik Lebaran, Polri Tetap Siaga Sidang Vonis Aman Abdurrahman
TribunJakarta.com/Dwi Putra Kesuma
Aman Abdurrahman 

Besaran nilai kompensasi untuk para korban bom tersebut mulai Rp 28 juta hingga Rp 132,5 juta.

Baca: Punya Penyakit Kulit Langka, Bayi Ini Hanya Mandi 2 Kali dalam Seminggu

Silakan Hukum Mati
Dalam sidang tersebut, Aman Abdurrahman selaku terdakwa langsung menyampaikan duplik atas replik tim JPU yang pada intinya tetap menyatakan dirinya bersalah dan menginginkan majelis hakim menjatuhi hukuman mati untuknya.

Aman Abdurrahman berkeras menyatakan dirinya tidak terlibat rentetan aksi teror di Indonesia pada 2016 dan 2017 sebagaimana tuntutan dan replik dari tim JPU.
Namun, ia menyatakan bersedia dihukum mati atas tindakan yang dianggap mengkafirkan pemerintah.

"Saya ingin menyampaikan, ingin mempidanakan kepada saya berkaitan dengan mengkafirkan pemerintahan ini silakan pidanakan, berapa pun hukumannya, mau hukuman mati, silakan," ujar Aman saat memaparkan dupliknya.

"Tapi kalau dikaitkan dengan kasus-kasus semacam itu, dalam persidangan satu pun tidak ada yang dinyatakan keterlibatan saya. Tapi kalau saya mengajarkan mereka untuk bertauhid, dan yang lainnya mendukung khilafah, silakan pidanakan sesuai keinginan Anda semua," sambungnya.

Kuasa hukum Aman Abdurrahman, Asludin Hatjani jug amenyampaikan duplik untuk kliennya.

Asludin menyatakan Aman tidak bisa dituntut hukuman mati karena dituduh dalang dari lima rangkaian teror sebagaimana tuntutan dan replik dari jaksa.

"Dalam perkara ini, JPU tidak bisa membuktikan bahwa terdakwa terbukti secara sah meyakinkan melakukan tindak pidana terorisme," kata Asludin.

Menurut Asludin, Aman tidak menganjurkan kepada pengikutnya untuk jihad dan amaliyah di negeri sendiri.

Menurutnya, kepentingan Aman sebatas memfasilitasi orang-orang yang ingin hijrah ke Suriah dan melaksanakan jihad ke sana.

Dalam sidang pembacaan pleidoi pada Jumat, 25 Mei 2018, Aman membantah dirinya menjadi otak serangkaian aksi teror di Indonesia.

Menurutnya, tindakan teror demi teror tersebut dilakukan oleh individu.

Aman mengaku tidak mengetahui dan tidak terlibat dalam empat aksi teror sebagaimana dakwaan dan tuntutan dari JPU.

Yakni, aksi bom di Kampung Melayu, Bima, Medan, dan Samarinda.

Ia beralasan tengah mendekam di Lembaga Permasyarakatan Pasir Putih Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah, saat kejadian-kejadian tersebut terjadi.

Namun, dia mengakui satu aksi teror yang terjadi di Sarinah Thamrin pada awal 2016.

Ia tahu dari pemberitaan media online setelah bom meledak.

Divonis Usai Idul Fitri
Setelah sidang replik dan duplik ini, sidang kasus terorisme dengan terdakwa pimpinan JAD Aman Abdurrahman akan dilanjutkan dengan pembacaan putusan atau vonis.

Majelis hakim yang diketuai oleh Akhmad Jaini menyampaikan, sidang dengan agenda penting untuk kelanjutan nasib Aman Abdurrahman itu akan digelar pada Juni mendatang setelah Hari Raya Idul Fitri.

"Jadi untuk putusan, setelah bermusyawarah, maka insyaallah kami bacakan pada hari Jumat, 22 Juni pada pukul 09.00 WIB,” ujar hakim Jaini.

Jaini selaku hakim ketua juga meminta agar tim JPU dapat menghadirkan Aman Abduraahman saat sidang pembacaan vonis tersebut.

"Hadirkan terdakwa," lanjutnya.

Sementara itu, pengamanan untuk persidangan pimpinan JAD Aman Abdurrahman di PN Jaksel pada Rabu kemarin tetap dilakukan secara ketat.

Pun demikian dengan pengamanan terhadap fisik Aman Abdurrahman.

Baca: Ngantuk Pulang Liburan dari Pantai, Satu Keluarga Alami Kecelakaan Mobil Hingga Terbalik

Sejumlah anggota tim Densus 88 Antiteror Polri tampak mengenakan seragam dan penutup wajah serba warna hitam lengkap dengan senjata laras panjang di tangan mereka.

Tim penindak aksi teror tersebut dengan terus menenteng senjata laras panjangnya terus menempel terdakwa Aman Abdurrahman saat memasuki dan meninggalkan ruang persidangan.

Bahkan, mereka hanya beberapa meter di tepi ruang sidang saat Aman Abdurrahman duduk di kursi terdakwa.

Menurut Wakapolres Jakarta Selatan, AKBP Budi Sartono, setidaknya ada 278 personel Polri dibantu TNI yang dikerahkan untuk mengamankan sidang Aman Abdurrahman ini.

Ia membantah ada peningkatan jumlah personel pengamanan.

Namun, Budi mengakui ada perubahan pola pengamanan di luar ruang sidang.

"Jadi tidak ada penambahan hanya kungkin polanya yang tadi ada beberapa evaluasi. Untuk beberapa pola pengamanan kita nanti lebih banyak yang tidak berseragam untuk patroli di luar sidang," ujarnya.

Tak hanya itu, strelisasi pun telah dilakukan jelang sidang Aman. Sterilisasi telah dilakukan sejak pukul 06.00 WIB pagi atau beberapa jam sebelum sidang dimulai.

Jumlah personel dan metode pengamanan untuk persidangan Aman Abdurrahman di PN Jaksel memang ditingkatkan oleh kepolisian pasca-terjadi rententan teror usai terjadi kerusuhan ratusan napi teroris di Rutan Mako Brimob Depok, Jawa Barat pada 8 Mei 2018. (Tribun Network/den/coz)

Editor: ade mayasanto
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved