Breaking News:

Fahri Hamzah Nilai Calon Petahana Takut Kehilangan Dukungan oleh Gerakan #2019GantiPresiden

Menurutnya, apa yang diperlihatkan aparat dan pemerintah sekarang ini melebihi tindakan yang dilakukan rezim diktator

tribunnews.com
Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah 

Laporan Wartawan Tribunnews, Taufik Ismail

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menilai tidak diperbolehkannya Neno Warisman oleh aparat Kepolisian mengikuti acara deklarasi #2019GantiPresiden karena ada pengadangan yang dilakukan sekelompok masa, tidaklah tepat.

Menurut Fahri aparat telah mempertunjukan kedunguan dalam menangani perbedaan pendapat, karena tidak memperbolehkan Neno keluar bandara begitu tiba di Pekanbaru.

"Saya ingin kembali mengatakan bahwa, apa yang dilakukan oleh aparat kepada ibu Neno Warisman adalah suatu pertunjukkan kedunguan dalam cara mengelola perbedaan-perbedaan pendapat dan aspirasi di dalam kehidupan berbangsa dan bernegara ya," kata Fahri saat dihubungi, Minggu (26/8/2018).

Fahri mengatakan aparat telah mengikuti perintah calon petahana yang takut kehilangan dukungan oleh gerakan #2019GantiPresiden yang digagas Neno Warisman.

"Masa melawan ibu Neno saja musti menggunakan seluruh perangkat aparatur negara untuk menggagalkan suatu acara," kata Fahri.

Menurutnya, apa yang diperlihatkan aparat dan pemerintah sekarang ini melebihi tindakan yang dilakukan rezim diktator.

Hal tersebut dikatakan dia sangat memalukan.

Tak Bisa Keluar Hotel Lantaran Dihadang Massa, Ahmad Dhani: Ini yang Mendemo yang Bela Penguasa

"Masa melawan ibu Neno saja musti menggunakan seluruh perangkat aparatur negara untuk menggagalkan suatu acara," katanya.

Sebelumnya pegiat #2019GantiPresiden Neno Warisman tertahan di gerbang Bandara Sultan Syarif Kasim (SSK) II Pekanbaru, Riau, Sabtu (25/8/2018) pukul 18.30 WIB.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved