Pilpres 2019

Tentang Gus Dur dengan Jokowi, Yenny Wahid: Dua duanya Berpikir Sederhana Namun Kaya dalam Karya

Yenny kemudian menyebutkan ciri ciri pemimpin yang diharapkan pihaknya untuk memimpin Indonesia.

Tentang Gus Dur dengan Jokowi, Yenny Wahid: Dua duanya Berpikir Sederhana Namun Kaya dalam Karya
BBC/TribunJateng.com
Yenny Wahid dan lukisan Gus Dur 

TRIBUNJAKARTA,COM, JAKARTA - Keluarga Abdurrahman Wahid atau karib disapa Gus Dur yang diwakili Yenny Wahid akhirnya menyatakan sikap resmi memberikan dukungan kepada pasangan calon nomor 1 Joko Widodo Maruf Amin di Pilpres 2019.

Sebelum menyatakan sikap, Yenny sempat bercerita tentang perjuangan ayah dan ibunya yang sempat berjualan es lilin.

"Ayah saya Gus Dur hidup tidak bergelimang harta. Beliau bahkan sempat membantu ibunya dengan naik turun truk pengangkut beras, diteruskan hingga dewasa sampai akhirnya bertemu dengan gadis Sinta (Sinta Nuriyah)," ujar Yenny.

"Mereka meniti kehidupan apa adanya, penuh perjuangan, berjualan es lilin pun pernah dilakoni, hidup kami tanpa kemewahan namun sarat penghargaan diri. Bapak selalu menempa kami dengan semangat membumi yang diwujudkan dalam hasrat mengabdi," tambah Yenny.

Yenny kemudian membagikan kisah masa kecilnya sewaktu berangkat sekolah dari kawasan terpencil di Ciganjur, Jakarta Selatan menuju kampusnya di Grogol, Jakarta Barat menggunakan bus.

"Bahkan saya harus menenteng sepatu saya di dalam plastik karena jalan berlumpur," lanjutnya.

Berdasarkan cerita kesederhanaan keluarganya tersebut, Yenny kemudian menyebutkan ciri ciri pemimpin yang diharapkan pihaknya untuk memimpin Indonesia.

"Gus Dur adalah sosok yang mampu memimpin bangsa ini, mampu mencukup hak dasar semua masyarakat Indonesia tanpa membeda bedakan agama, keyakinan, warna kulit, ras, gender maupun status sosial masyarakat yang dipimpinnya," tegas Yenny.

Maruf Amin Terus Mengucap Syukur dan Tebar Senyum saat Dapat Dukungan Gusdurian

Alex Noerdin Diperiksa Selama 6 Jam oleh Penyidik Kejagung, Dicecar 50 Pertanyaan

Dukungan Gusdurian di Pilpres 2019 Ditentukan Berdasarkan Nomor Urut, Bukan Nama Paslon

"Karena bangsa ini sedang susah kami merindukan pemimpin yang mau mendengarkan hati nurani rakyat, tidak berjarak dengan masyrakat, tidak canggung memeluk warga dan bersama mereka berbaur serta bebagi aroma keringat," ujar Yenny.

Sebelum menyatakan akan mendukung siapa di Pilpres 2019, Yenny juga menegaskan Indonesia membutuhkan sosok pemimpin seperti Gus Dur yang mampu mencukupi kebutuhan masyarakat yang selama ini tidak disapa, menghadirkan layakan pendidikan, dan kesehatan serta konektivitas bagi mereka yang tak pernah terjamah. Yenny juga menyamakan sosok Gus Dur dan Jokowi.

Halaman
12
Editor: Muhammad Zulfikar
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved