Breaking News:

Tsunami di Banten

11 Jenazah Korban Tsunami Selat Sunda Belum Teridentifikasi, Polisi Minta Keluarga Bawa Rekam Gigi

Dirinya pun menghimbau agar pihak keluarga datang membawa rekam kesehatan gigi anggota keluarganya yang hilang, untuk mempermudah proses identifikasi.

TRIBUNJAKARTA.COM/DWI PUTRA KESUMA
Konferensi pers update perkembangan bencana tsunami di Selat Sunda yang dipimpin langsung oleh Kabid Humas Polda Banten AKBP Edy Sumardi (tengah) di Hotel Wira Carita, Pandeglang, Banten, Kamis (27/12/2018. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dwi Putra Kesuma

TRIBUNJAKARTA.COM, PANDEGLANG - Sebanyak 11 dari 242 jenazah korban tsunami Selat Sunda belum teridentifikasi hingga Kamis (27/12/2018) pagi.

11 jenazah tersebut, saat ini berada di RS Berkah Pandeglang diawetkan didalam kontainer pendingin untuk mencegah proses pembusukan.

Tim DVI Polri pun kesulitan untuk mengidentifikasi 11 jenazah tersebut, karena ketika tiba di RS Berkah Pandeglang tidak ditemukan identitas dalam diri 11 jenazah tersebut.

Kabid Dokes Polda Banten AKBP Nariyana menghimbau, bagi masyrakat yang merasa anggota keluarganya hilang akibat tsunami tersebut, bisa datang ke RS Berkah Pandeglang untuk mengecek 11 jenazah tersebut.

Takjub Dengar Pengakuan Syahrini Soal Kemewahannya di Amerika, Hotman Paris Komentari Begini

Selain itu, ia pun menghimbau agar pihak keluarga datang membawa rekam kesehatan gigi anggota keluarganya yang hilang, untuk mempermudah proses identifikasi.

"Mohon sekiranya membawa data-data yang kami butuhkan, salah satunya adalah data medical record catatan kesehatan gigi apabila ada keluarganya yang hilang," kata Nariyana di Hotel Wira Carita, Pandeglang, Banten.

Nariyana menuturkan, proses identifikasi terhadap 11 jenazah tersebut semakin sulit karena sidik jarinya yang sudah rusak.

Oleh sebab itu, rekam kesehatan gigi sangat dibutuhkan oleh pihaknya untuk membantu masyrakat yang masih kehilangan anggota keluarganya akibat tsunami di wilayah Banten.

Selain itu, Nariyana juga menuturkan pihaknya telah menyiapkan album foto korban ketika pertama kali tiba di RS Berkah Pandeglang dalam kondisi yang masih baik.

Titi DJ Akui Pesonanya Selalu Kalah dengan Ayu Ting Ting, Ivan Gunawan: Iyalah Main Dukun

Hal tersebut bertujuan, agar masyarakat yang mencari anggota keluarganya yang hilang bisa mengenali melalui ciri-ciri pakaian, serta barang-barang yang lainnya.

"Masyarakat bisa datang ke Posko DVI RS Berkah Pandeglang, untuk melihat foto korban saat pertama kali tiba dengan kondisi yg masih baik, untuk mengrnali pakaian terakhir korban. Jadi mengenali foto dulu baru setelah itu melihat langsung jenazahnya," kata Nariyana.

Penulis: Dwi Putra Kesuma
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved