Menpora Imam Nahrawi Terus Dorong Kinerja Satgas Antimafia Bola

Satgas Antimafia Bola dalam memberantas kasus pengaturan skor yang terjadi di sepakbola Indonesia mendapat apresiasi dari Kemenpora.

Menpora Imam Nahrawi Terus Dorong Kinerja Satgas Antimafia Bola
Tribunnews/Abdul Majid
Bendahara Umum PSSI Berlinton Siahaan setelah selesai diperiksa oleh Satgas Antimafia Bola di Gedung Direktorat Reserse Kriminal Umum, Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (14/1/2019) malam 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdul Majid

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Kinerja Satuan Tugas (Satgas) Antimafia Bola dalam memberantas kasus pengaturan skor yang terjadi di sepakbola Indonesia mendapat apresiasi dari Kemenpora.

Untuk itu, Menpora Imam Nahrawi pun berharap agar Satgas Antimafia Bola bisa bekerja lebih cepat lagi dan mendorong PSSI untuk memaksimalkan peran dari Komisi Disiplin.

“Kami tidak berhenti mendorong agar satgas melakukan upaya-upaya pencegahan sekaligus rasa efek jera. saya berharap dengan langkah-langkah cepat dari satgas, betul-betul memotivasi PSSI agar mendorong komisi disiplin bertindak lebih cepat, sehingga keputusan-keputusan yang diberikan kepada pihak-pihak yang dianggap menyalahi statuta diberikan secara cepat,” kata Imam Nahwari saat menghadiri acara di Lapangan Lodaya Sakti, Cisayong, Tasikmalaya, Selasa (15/1/2019).

Menpora pun menegaskan bahwa dirinya telah mengingatkan Komdis untuk berkerja lebih efektif agar kejadian pengaturan skor tak terjadi.

“Saya sejak awal katakan manfaatkan posisi komisi disiplin dengan baik, lakukan tindakan yang benar, yang tegas, agar tidak terjadi pengaturan yang ada. Itu yang sejak dulu kami sampaikan,” jelas Menpora.

Menpora Harapkan Desa Lain Tiru Desa Cisayong yang Membuat Lapangan Bersertifikat FIFA

Jane Shalimar Beberkan Kronologi ATM-nya Bisa Dipegang Vanessa Angel

UPDATE Hasil Akhir CPNS 2018 Kemenag, Donwload PDF Pengumumannya dan Cek Namamu!

Sejauh ini Satgas Antimafia Bola kembali menetapkan tersangka baru atas dugaan kasus pengaturan skor di sepakbola Indonesia. Kali ini giliran Vigit Waluyo yang ditetapkan.

Penetapan Vigit tersebut setelah Satgas Anti Mafia Bola, mendalami laporan serta bukti-bukti yang ada. Vigit disebutkan mengalirkan dana kepada Dwi Irianto sebesar Rp115 juta.

Dana tersebut dikasih agar memudahkan jalan PS Mojokerto Putra naik kasta dari Liga 3 ke Liga 2. Hal tersebut yang membuat Vigit dijadikan tersangka oleh Satgas Anti Mafia Bola.

Dari penangkapan itu, Satgas Anti Mafia Bola kini sudah menetapkan enam orang tersangka.  Komite eksekutif (Exco) PSSI Johar Lin Eng, mantan anggota komite wasit Priyanto, Anik Yuni Artika Sari, anggota nonaktif komite disiplin (Komdis) PSSI Dwi Irianto alias Mbah Putih, dan wasit Nurul Safarid.

Editor: Mohamad Afkar Sarvika
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved