Jadi Tradisi, Mendagri Bawa Gubernur Terpilih ke Kantor KPK Usai Dilantik Presiden Jokowi di Istana

“Saya kira ini pengalaman, sudah berapa ratus kepala daerah kena OTT KPK dan tindak pidana korupsi tidak OTT. Kami ingin memiliki komitmen kuat," kata

Jadi Tradisi, Mendagri Bawa Gubernur Terpilih ke Kantor KPK Usai Dilantik Presiden Jokowi di Istana
Tribunnews.com/ Theresia Felisiani
Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengajak sembilan gubernur dan wakil gubernur yang baru dilantik Presiden Joko Widodo, menyambangi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Rabu (5/9/2018) sore. 

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dan wakilnya, Emil Elestianto Dardak atau Emil Dardak, mendatangi kantor Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jakarta pada Rabu kemarin.

"Semula setelah dilantik tanggal 13 rencana langsung ke sini, tapi kemudian ada arahan dari Mendagri (Tjahjao Kumolo) sekalian menunggu pelantikan berikutnya," kata Khofifah setiba di kantor KPK.

Selain Khofifah-Emil, Fachrori Umar yang baru lantik sebagai Gubernur Jambi pada pekan lalu dan Syamsuar dan Edy Natar Nasution yang baru dilantik pada Rabu kemarin, juga mendatangi kantor KPK.

Selain melakukan audiensi tentang pencegahan korupsi, pimpinan KPK juga mengajak pasangan kepala daerah yang baru dilantik pada Rabu pekanm lalu itu melihat Rumah Tahahan (Rutan) K-4 yang berada di belakang kantor KPK.

Baca: Lawan MK Dons, Garuda Select Sudah Siap Atasi Postur Lawan yang Tinggi dan Besar

Khofifah menyampaikan, kedatangannya ke kantor komisi anti-rasuah menjadi tradisi baru bagi kepala daerah terpilih untuk berkonsultasi pencegahan korupsi semasa kepemimpinan mereka di daerah.

Ketiga kepala daerah tersebut diterima oleh Wakil Ketua KPK Saut Situmorang dan jajara
KPK.

Setelah melakukan audiensi tentang penyelenggaraan pemerintahan daerah yang bersih dengan penekanan pencegahan korupsi, mereka diajak keliling Rumah Tahanan K-4 yang berada di bagian belakang Gedung KPK.

Dengan dipandu oleh Saut Situmorang, para kepala daerah tersebut berjalan beriringan.

Wakil Ketua KPK Saut Situmorang (tengah) bersama Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (kedua kanan), Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Dardak (kiri), dan Gubernur Riau Syamsuar (kedua kiri), Wakil Gubernur Riau Edy Nasution (kanan) melihat Rumah Tahanan KPK usai beraudiensi di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (20/2/2019). KPK menerima kunjungan kepala daerah yang baru dilantik yakni Gubernur dan Wakil Gubernur Jatim dan Riau, serta Gubernur Jambi untuk beraudiensi mengenai upaya pencegahan korupsi melalui program koordinasi dan supervisi khususnya di Provinsi Jawa Timur, Riau, dan Jambi.
Wakil Ketua KPK Saut Situmorang (tengah) bersama Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (kedua kanan), Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Dardak (kiri), dan Gubernur Riau Syamsuar (kedua kiri), Wakil Gubernur Riau Edy Nasution (kanan) melihat Rumah Tahanan KPK usai beraudiensi di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (20/2/2019). KPK menerima kunjungan kepala daerah yang baru dilantik yakni Gubernur dan Wakil Gubernur Jatim dan Riau, serta Gubernur Jambi untuk beraudiensi mengenai upaya pencegahan korupsi melalui program koordinasi dan supervisi khususnya di Provinsi Jawa Timur, Riau, dan Jambi. (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Begitu memasuki ruangan depan rutan, mereka disambut dengan jejeran galon air mineral di salah satu sudut. Ruangan depan sisi kanan terdapat loker tempat penyimpanan barang pengunjung.

Keempat kepala daerah itu hanya sekitar 5 menit mengamati rutan yang didominasi warna abu-abu itu.

Baca: Sopir Pribadi Ungkap Sepak Terjang Joko Driyono, Mulai Amankan Kertas Hingga Transfer Rp 5 Miliar

Halaman
1234
Penulis: wahyu tribun jakarta
Editor: Erik Sinaga
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved