Breaking News:

Pemilu 2019

Pemilik Hak Suara Diminta Jangan Pilih Caleg dan Partai Pengusung Eks Napi Korupsi

Dirinya menyebutkan berdasarkan pengalaman-pengalaman pemberantasan korupsi, soal rekam jejak tak bisa dipandang enteng.

Editor: Wahyu Aji
nomor urut parpol 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Masyarakat pemilih harus melihat rekam jejak Caleg dan partai politik dalam menentukan pilihan di Pemilu 2019 mendatang.

Sebanyak 81 Daftar caleg, baik DPRD provinsi, DPRD kabupaten/kota, maupun DPD mantan narapidana korupsi, beserta partai politik pengusungnya yang telah diumumkan KPU dapat menjadi acuan dalam menilai rekam jejak.

Sejumlah kalangan menyerukan agar pemilih berhati-hati menentukan pilihannya pada Pemilu serentak 2019.

"Karena itu integritas partai politik juga harus menjadi perhatian. Sebab masyarakat juga sudah mulai kritisi dalam melihat rekam jejak ini," kata mantan pimpinan Komisi Pemberantasan KorupsI (KPK) Zulkarnain, Senin (25/2/2019).

Menurut Zulkarnain, daftar mantan caleg koruptor yang diumumkan KPU itu bisa membantu publik dalam menentukan pilihan.

Dirinya menyebutkan berdasarkan pengalaman-pengalaman pemberantasan korupsi, soal rekam jejak tak bisa dipandang enteng.

“Calon legislatif yang rekam jejaknya bermasalah, berpotensi juga membuat masalah ketika sudah terpilih," katanya.

Bukan Ekstasi, Polda Metro Jaya Bongkar Peredaran 9 Ribu Butir Narkotika Jenis Baru

Di sisi lain, partai politik harus semakin didorong untuk menampilkan calon legislatif yang betul-betul memiliki integritas yang baik.

Apalagi sampai saat ini masih banyak partai politik yang justru mencalonkan politisi yang memiliki rekam jejak buruk.

Kecuali NasDem dan PSI, semua partai peserta Pemilu 2019 masih mencalonkan orang-orang yang integritasnya meragukan karena pernah menjadi narapidana kasus korupsi.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved