Andi Arief Terjerat Narkoba

Diciduk Polisi karena Pakai Narkoba, Arief Poyuono Sebut Andi Arief Korban Gagal Pemerintah Jokowi

Saat diciduk, Andi Arief bersama dengan seorang perempuan di sebuah Hotel di kawasan Slipi, Jakarta Barat pada Minggu (3/3/2019).

Diciduk Polisi karena Pakai Narkoba, Arief Poyuono Sebut Andi Arief Korban Gagal Pemerintah Jokowi
Twitter @DindaRa51053943
Andi Arief. 

TRIBUNJAKARTA.COM - Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Arief Poyuono mengatakan Wakil Sekjen Partai Demokrat Andi Arief menjadi korban kegagalan pemerintah Joko Widodo dalam pemberantasan narkoba di Indonesia.

"Andi Arief cuma jadi korban kegagalan pemerintah Joko Widodo dalam pemberantasan narkoba di Indonesia," Arief kepada Tribun, Senin (4/3/2019).

Dirinya menuding, peredaran narkoba semakin banyak saat Joko Widodo memimpin.

"Dan peredaran Narkoba sendiri bukannya makin menurun malah makin banyak di era Joko Widodo, dan semakin mengancam generasi muda Indonesia," katanya.

Arief mengaku yakin, Andi Arief adalah korban dalam kasus yang menjeratnya.

"Yang Pasti Andi Arief itu korban dan mungkin pengkomsumsi narkoba. Maka Andi Arief harus segera di rehabilitasi saja di Rumah Rehabilitasi Ketergantungan Narkoba milik negara," katanya.

Lebih lanjut Arief menjelaskan, kasus Andi Arief tidak perlu dipolitisasi.

"Tidak perlu dipolitisasi karena itu bukan cara untuk menyembuhkan Andi Arief yang merupkan korban dari ketergantungan narkoba," katanya.

Partai Demokrat kaget

Ketua Divisi Komunikasi Publik Partai Demokrat Imelda Sari mengaku kaget dengan ditangkapnya Wakil Sekjen Partai Demokrat Andi Arief karena kasus narkoba.

Halaman
1234
Penulis: wahyu tribun jakarta
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved