Komisioner Bawaslu Ratna Dewi Langgar Kode Etik Sebut Reuni Mujahid 212 Tak Ada Unsur Kampanye

Komisioner Bawaslu RI Ratna Dewi Pettalolo dan Komisioner Bawaslu DKI Jakarta Puadi dinyatakan terbukti melanggar kode etik.

Komisioner Bawaslu Ratna Dewi Langgar Kode Etik Sebut Reuni Mujahid 212 Tak Ada Unsur Kampanye
Kompas.com/Firmansyah
Komisioner Bawaslu Ratna Dewi Pettalolo di Bawaslu. 

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA -
Komisioner Bawaslu RI Ratna Dewi Pettalolo dan Komisioner Bawaslu DKI Jakarta Puadi dinyatakan terbukti melanggar kode etik.

Ratna Dewi selaku teradu I dan Puadi selaku teradu II dianggap salah oleh Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu, karena menyimpulkan Reuni Mujahidin 212 tidak masuk dalam pelanggaran Pemilu.

DKPP telah memeriksa dan memutus perkara pada tingkat pertama dan terakhir Pengaduan Nomor : 341/I-P/L- DKPP/2018 yang diregistrasi dengan Perkara Nomor : 319/DKPP-PKE-VII/2018.

Kepada media, Ratna Dewi mengakui Bawaslu ikut memantau Reuni Akbar Mujahid 212 dan berdasar pengamatan di televisi acara itu tak mengandung unsur pelanggaran.

"Hasil pantauan saya, saya tidak menemukan adanya unsur kampanye. Prabowo yang diberi kesempatan untuk berpidato juga tak menyampaikan hal yang berkaitan dengan kampanye," kata Ratna kepada media, Minggu (2/12/2018).

Bawaslu RI saat itu juga telah menugasi Bawaslu DKI turun langsung memantau Reuni 212 di Monas.

Soal lagu dan seruan 2019 ganti presiden di Reuni Mujahidin 212, Ratna Dewi saat itu mengaku masih akan mempelajarinya, menunggu laporan dari Bawaslu DKI.

"Saya tidak serta-merta bisa menyampaikan apakah itu melanggar atau tidak, kita tunggu pengawasan dari Bawaslu DKI, nanti kita pelajari," ucap Ratna Dewi.

Reuni Mujahid 212 dihadiri oleh capres Prabowo dan para elite parpol pendukung Prabowo-Sandi.

Sejak awal panitia menjamin tak ada unsur kampanye di Reuni Mujahidin 212, tapi kenyataannya tak sedikit orang meneriakkan 'Hidup Prabowo" dan mengacungkan dua jari.

Halaman
12
Editor: Y Gustaman
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved