Pemilu 2019

Pegawai Percetakan Jelaskan Viral Video Mobil Box Berstiker KPU Bawa C1 di Condet

Video mobil box berstiker logo KPU yang terparkir depan percetakan Digital Print Jalan Raya Condet Kelurahan Balekambang menjadi viral di media sosial

Pegawai Percetakan Jelaskan Viral Video Mobil Box Berstiker KPU Bawa C1 di Condet
TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA
Ruko digital printing yang viral di media sosial karena disebut membawa formulir C1 PPWP di Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (22/4/2019). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Bima Putra

TRIBUNJAKARTA.COM, KRAMAT JATI - Video mobil box berstiker logo KPU yang terparkir depan percetakan Digital Print Jalan Raya Condet Kelurahan Balekambang menjadi viral di media sosial.

Pasalnya, mobil itu diduga mengangkut C1 Penghitungan Presiden dan Wakil Presiden (PPWP).

Video tersebut diambil oleh sejumlah orang yang mendatangi Digital Printing pada Minggu (21/4/2019) sekira pukul 01.00 WIB dan langsung menuding mobil tersebut digunakan untuk membawa logistik yang sudah dimodifikasi.

Arif (33), satu pegawai yang saat kejadian berada di lokasi mengatakan mobil box milik perusahaan itu ditempel stiker KPU karena perusahaan tempat kerjanya jadi pemenang tender pencetakan Alat Peraga Kampanye (APK) dari KPU.

"Kita menang tender dari KPU untuk pencetakan APK kampanye Pemilu 2019. Mobil ini dipakai untuk mengirim APK, karena pengiriman enggak sampai ke luar kota dipasang stiker ini. Maksudnya biar pas ngirim enggak bermasalah," kata Arif di Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (22/4/2019).

Ruko digital printing yang viral di media sosial karena disebut membawa formulir C1 PPWP di Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (22/4/2019).
Ruko digital printing yang viral di media sosial karena disebut membawa formulir C1 PPWP di Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (22/4/2019). (TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA)

Tumpukan APK depan ruko pun merupakan hasil cetak yang dipesan tim sukses berbagai paslon peserta Pemilu 2019, bukan karena mereka mendukung paslon tertentu.

Ketua PPS di Depok Dilarikan ke RS karena Kelelahan Rekapitulasi Surat Suara

Data Entry di Situng KPU Disebut Ada Kesalahan, Mantan Komisioner KPU: Yang Human Error Kok 02 Saja?

Arif menyebut perusahaan tempat kerjanya melayani setiap orderan spanduk kampanye dari setiap peserta Pemilu 2019 atas dasar bisnis semata.

"Kita terima setiap orderan, namanya tempat percetakan kan. Jadi tempat ini bukan punya KPU, hanya menang tender untuk cetak APK. Kita ini cuman nyetak spanduk sesuai permintaan," ujarnya.

Fikri (22) pegawai lain yang berada saat kejadian mengaku heran dengan tudingan bahwa tempat kerjanya mencetak C1, pasalnya mesin yang digunakan hanya mampu mencetak spanduk.

Perihal sejumlah orang yang menyambangi tempat kerjanya, Fikri menyebut mereka tak melakukan intimidasi atau kekerasan fisik terhadap 10 pegawai yang saat itu sedang menginap.

"Mereka enggak memaki sih, cuman pas kita mau beli makan ke Warteg mereka negelarang. Katanya enggak bakal pergi sampai Bawaslu datang, tapi jam 4 pagi sebelum Bawaslu datang mereka sudah pergi," tutur Fikri.

Penulis: Bima Putra
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved