Soal Wacana Pemindahan Ibu Kota, Roy Suryo: Apa Kita Siap dengan Utang yang Sudah Membengkak?

Soal wacana pemindahan ibu kota, Roy Suryo sebut apa kita siap dengan utang yang sudah membengkak?

Soal Wacana Pemindahan Ibu Kota, Roy Suryo: Apa Kita Siap dengan Utang yang Sudah Membengkak?
KOMPAS. com/Indra Akuntono
Joko Widodo bersama Roy Suryo, di Balaikota Jakarta, Selasa (30/4/2013). 

TRIBUNJAKARTA.COM - Politikus Partai Demokrat buka suara mengenai wacana pemindahan ibu kota.

Wacana pemindahan ibu kota kembali mencuat saat Presiden Jokowi melakukan rapat terbatas di Kantor Presiden, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta pada Senin (29/4).

Sehari kemudian, Presiden Jokowi mengatakan, pemerintah saat ini masih terus mengkaji wilayah yang layak untuk menjadi ibu kota baru.

Saat ditanya di mana daerah yang paling potensial, Jokowi menyebut tiga pulau yang dilansir Kompas.com dalam artikel: Ditanya Lokasi Ibu Kota Baru, Jokowi Sebut Tiga Pulau Ini.

"Bisa di Sumatera tapi kok nanti yang timur jauh. Di Sulawesi agak tengah tapi di barat juga kurang. Di Kalimantan, kok di tengah tengah," kata Presiden Jokowi selepas meninjau pabrik di Tangerang, Selasa (30/4/2019).

Mencuatnya kembali wacana pemindahan ibu kota membuat sejumlah pihak bersuara, tak terkecuali Roy Suryo.

TERPOPULER: AHY Bertemu Jokowi, Roy Suryo: Biarkan Berpikir ke Depan Sesuai Plat Mobilnya

Hasil Assesment Rekrutmen BUMN 2019 Diumumkan, Simak Daftar Gaji Terbaru BUMN Mulai Rp 5 Jutaan

Mantan Menpora Era SBY itu mengatakan, wacana pemindahan ibu kota harus memperhatikan sejumlah aspek agar terhindar dari kejadian seperti Malaysia.

"Jangan sampai kejadian seperti di Malaysia terulang. Pemindahan ibu kota Malaysia saat itu dari Kuala Lumpur ke Putra Jaya sempat berhenti karena krisis. Jadi tak langsung pindah begitu saja," ucap Roy Suryo dilansir dari Dua Sisi Tv One pada Jumat (3/5).

Penelusuran TribunJakarta.com, pemindahan ibu kota Malaysia dicetuskan oleh Mahathir Mohammad saat menjabat sebagai perdana menteri pada dekade 1990-an. Digagas bertepatan dengan krisis moneter yang melumpuhkan Asia pada 1997, proyek ambisius itu terus berjalan hingga resmi dioperasikan, dua tahun setelahnya.

Presiden Joko Widodo di Selandia Baru.
Presiden Joko Widodo di Selandia Baru. (TRIBUNNEWS.COM/NICOLAS MANAFE)

Roy Suryo lebih lanjut mengemukakan, pemindahan ibu kota Malaysia ke Putra Jaya saat ini tepat lantaran lokasinya yang tak terlalu jauh dengan bandara Kuala Lumpur International Airport sehingga tak perlu membangun bandara baru.

Halaman
1234
Penulis: Kurniawati Hasjanah
Editor: Ilusi Insiroh
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved