Cerita Penjual Oleh-oleh di Monas: Sering Jadi Lokasi Demo, Tak Selalu Membawa Untung

Namun menurut beberapa pedagang, berjualan di sekitar Monas, tak selalu membawa untung meskipun merupakan salah satu destinasi wisata.

Cerita Penjual Oleh-oleh di Monas: Sering Jadi Lokasi Demo, Tak Selalu Membawa Untung
TRIBUNJAKARTA.COM/PEBBY ADE LIANA
Betawi Store, pusat oleh-oleh milik Pemprov DKI Jakarta bersama Bamus Betawi, di Monas Jakarta Pusat, Jumat (28/6/2018). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Pebby Adhe Liana

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Pusat dagangan oleh-oleh, sering kali kita dijumpai di kawasan Lenggang Jakarta, IRTI Monas Jakarta Pusat.

Mereka menjajakan aneka oleh-oleh khas Jakarta untuk para wisatawan yang ingin berlibur ke Monas.

Namun menurut beberapa pedagang, berjualan di sekitar Monas, tak selalu membawa untung meskipun merupakan salah satu destinasi wisata.

Sebab, sebagai wilayah pusat pemerintahan, kawasan Medan Merdeka tepatnya sekitar Patung Kuda sering kali digunakan sebagai lokasi aksi bagi masyarakat yang ingin menyuarakan aspirasinya terhadap pemerintah.

"Kalau ada demo sekitar sini, jelas berpengaruh. Kan gak ada yang main kesini. Mereka pada takut, jadinya sepi," kata penjaga kios oleh-oleh bernama 'Betawi Store', milik Pemprov DKI Jakarta yang enggan disebutkan namanya.

Ia mengatakan, beberapa aksi yang digelar di kawasan Patung Kuda, berpengaruh terhadap pendapatan toko.

Pasalnya, apabila aksi tersebut berpotensi mengundang kerusuhan maka masyarakat pun takut dan enggan berkunjung ke Monas. Seperti saat aksi 22 Mei beberapa waktu lalu misalnya.

"Padahal kalau normal, sehari bisa dapat sekitar Rp 800 ribu atau Rp 700 ribu," kata dia.

Salah satu oleh-oleh yang paling diminati di pusat jajanan khas Betawi tersebut, adalah replika ondel-ondel.

Halaman
12
Penulis: Pebby Ade Liana
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved