Lowongan Kerja

Siap-siap Pembukaan CPNS 2019, Hindari Hal Ini Agar Lolos Seleksi Administrasi

Bersiap, sebentar lagi pemerintah akanmenggelar kembali seleksi ASN dan CPNS. Selengkapnya di sini!

Siap-siap Pembukaan CPNS 2019, Hindari Hal Ini Agar Lolos Seleksi Administrasi
Serambi News/ Putri
Ilustrasi lowongan CPNS 2019 

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Sebentar lagi, pemerintah akan menggelar kembali seleksi Aparatur Sipil Negara (ASN) yang terdiri dari seleksi calon pegawai negeri sipil ( CPNS) dan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) tahun ini.

Rencananya, pembukaan seleksi dimulai pada Oktober 2019 mendatang.

Kepala Badan Kepegawaian Negara Bima Aria Wibisana mengatakan, prediksi peserta yang akan mengikuti seleksi mencapai 5,5 juta orang.

"Untuk rencana pelaksanaan seleksi ASN pada Oktober 2019 akan dibuka dengan dua jenis pilihan, yakni seleksi CPNS dan PPPK tahap kedua," kata Bima dalam keterangan resmi, Selasa (30/7/2019) malam.

Bima menuturkan, total kebutuhan ASN nasional 2019 sebanyak 254.173, mencakup 100.000 formasi CPNS dan 100.000 formasi PPPK tahap kedua.

"Dan sisanya sudah dilaksanakan pada seleksi PPPK tahap pertama," ujar dia.

Bima menambahkan, seleksi ini nantinya akan digelar di 108 titik lokasi di seluruh Indonesia.

Kendati demikian, BKN bersama sejumlah instansi terkait tengah menyiapkan beberapa opsi terkait titik lokasi seleksi ini.

Pemerintah Bahas Anggaran untuk Rekrutmen CPNS 2019, Simak Daftar Formasi dan Tahapan Seleksinya!

Dokumen Penting yang Perlu Disiapkan Jika Penerimaan CPNS dan PPPK 2019 Dibuka

Seleksi CPNS 2018 diikuti sebanyak 3.636.251 juta orang, terdiri dari 1.446.460 orang melamar di 76 instansi pusat, 2.189.791 orang melamar di 481 instansi daerah.

CPNS 2018 Papua sebanyak 12.831 orang, Provinsi Papua Barat sebanyak 6.208 orang, dan sebanyak 51.293 pelamar PPPK tahap pertama melampaui passing grade yang ditentukan.

Bima menjelaskan, pada CPNS tahun lalu, terdapat beberapa kendala yang ditemui peserta dan membuat tidak lolos administrasi, seperti:

  • Database kependudukan tidak update
  • Sejumlah ijazah pelamar tidak sesuai kualifikasi pendidikan yang disyaratkan
  • KTP yang diunggah pelamar tidak jelas atau bukan KTP asli
  • Sejumlah dokumen pendukung yang dilampirkan tidak lengkap
Editor: Siti Nawiroh
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved