Ikuti Fatwa Ulama, Pemilik Warung Kopi Aceh Cut Zein Larang Pengunjung Main Game PUBG di Kedainya

Mengikuti fatwa ulama, pemilik Warung Kopi Aceh Cut Zein tak izinkan pengunjungnya bermain game PUBG, tak ada TV dan Wifi di kedainya

Ikuti Fatwa Ulama, Pemilik Warung Kopi Aceh Cut Zein Larang Pengunjung Main Game PUBG di Kedainya
Tangkapan Layar Serambinews.com
Kolase foto suasana di warung kopi Cut Zein, Beurawe, Banda Aceh, Kamis (15/8/2019). 

Bahkan, warung kopi Cut Zein ini adalah satu dari hanya sedikit kedai kopi Aceh yang memiliki komunitas khusus.

Namanya Forum Silaturahmi Kopi Beurawe atau disingkat Forsilakubra.

Anggotanya terdiri atas berbagai kalangan, mulai dari pejabat, anggota dewan, pengusaha, hingga mahasiswa.

Dengan komunitas yang kuat, kedai kopi Cut Zein tak perlu harus memaksakan diri membuka 24 jam.

Warung kopi ini buka hanya 12 jam sehari, mulai pukul 06.00 pagi hingga pukul 18.00 sore.

Pelanggannya pun berganti-ganti sesuai jadwal.

Pagi didominasi oleh para jamaah shalat Subuh dan orang-orang kantoran.

Hujan Deras di Bogor Belum Berdampak, Tangerang Masih Dilanda Kekeringan

Pasutri Warga Kamal Muara Lapor Polisi Gara-gara Dapat Obat Kadaluwarsa dari Puskesmas

Sementara siang hingga sore dikunjungi para mahasiswa, pengusaha, hingga anggota dewan.

Sebagai tambahan, selain warkop Cut Zein, beberapa warung kopi moderen di Banda Aceh yang tidak memasang TV dan Wifi adalah Warkop Solong di Uleekareng, Dekmi di Rukoh, dan beberapa lainnya.

Apa rahasianya sehingga warkop Zut Zein tetap ramai, meski tanpa tivi dan wifi?

“Menurut saya, cita rasa kopi Beurawe ini sangat khas. Jadi orang-orang yang datang ke sini memang benar-benar menikmati kopi, bukan karena ingin menikmati fasilitas lainnya,” ujar Asrizal H Asnawi, anggota DPRA yang ditemui Serambinews.com, di warkop ini, Kamis (16/8/2019).

Ia juga mengapresiasi kebijakan warkop Cut Zein ini yang hanya buka sampai pukul 18.00 WIB.

Veteran Kecewa 25 Anggota DPRD Depok Absen Sidang Pidato Kenegaraan: Kurang Hargai Jasa Pahlawan

Padahal, kebanyakan warkop di Banda Aceh buka hingga dinihari, bahkan ada yang 24 jam.

“Mungkin pemilik warkop Cut Zein mengikuti anjuran dokter, bahwa terakhir mengonsumsi kafein adalah pukul 17-18 sore. Agar tidak mengganggu waktu istirahat malam,” ujarnya.

“Tapi yang saya rasakan, kalau minum kopi Cut Zein ini benar-benar menghilangkan rasa kantuk, beda dengan kopi di warkop lainnya,” imbuh Asrizal.

Markas Mujahidin DI/TII 

Kedai kopi Cut Zein ini juga tercatat sebagai salah satu warkop tertua di Banda Aceh.

Makmun Zein (56), pemilik warkop kepada Serambinews.com mengatakan, kedai yang kini dikelolanya merupakan warisan orang tuanya Muhammad Zein Sulaiman.

Ayah Makmun yang dikenal dengan panggilan Cut Zein meninggal dunia pada Maret 2019.

Makmun bercerita, dulu ayahnya adalah salah satu komandan Mujahidin di wilayah Beurawe dan sekitarnya.

Sebelum bergabung dengan Darul Islam/Tentara Islam Indonesia (DI/TII) yang di Aceh dipimpin oleh Tgk H Daud Beureueh, Cut Zein sudah mewarisi kedai penjual segala kebutuhan pokok di kawasan Beurawe.

“Dulu kedainya berada di situ,” ujar Makmun menunjuk ke deretan toko yang berada di seberang jalan dari kedai kopi yang sekarang dikelolanya.

Makmun Zein, pemilik warung kopi Cut Zein Beurawe, Banda Aceh. (SERAMBINEWS.COM/ZAINAL ARIFIN M NUR)
Makmun Zein, pemilik warung kopi Cut Zein Beurawe, Banda Aceh. (SERAMBINEWS.COM/ZAINAL ARIFIN M NUR) (Tangkapan Layar Serambinews.com)

“Sepanjang pinggir Krueng (sungai) Aceh yang masuk wilayah Beurawe ini dulunya milik keluarga kami,” ujarnya.

“Kedai ayah dulu tidak hanya menyedikan kopi, tapi juga menjual bermacam kebutuhan warga, seperti paku, rotan, semprong, dan berbagai sembako. Kurang lebih seperti supermarket lah sekarang,” ujarnya.

Belakangan, setelah bergabung dengan DI/TII, kedai Cut Zein menjadi salah satu markas mujahidin.

Hingga kemudian setelah damai bersemi, Cut Zein memutuskan memindahkan kedai kopinya ke lokasi saat ini.

“Jadi kedai kopi ini sudah beroperasi sebelum Indonesia Merdeka. Tapi di label merek kopi bubuk yang kami jual tertulis sejak 1945. Ini ada kesalahan tulis dulunya, tapi ya sudah, tak apa-apa,” ujar Makmun.

Siap Bertugas Besok, Ini Nama Anggota Paskibraka Nasional 2019 dari 34 Provinsi

Instalasi Menyala di Festival Of Light Meningkatkan Minat Masyarakat untuk Datang ke Monas

Mengikuti Fatwa Ulama

Ditanya tentang larangan bermain game yang ditempel di warung kopi miliknya, Makmun Zein mengatakan, keinginan melarang pengujung bermain game sudah terpatri dalam dirinya sejak dua bulan lalu.

Makmun melihat permainan game online ini bisa merusak generasi penerus Aceh.

“Ketika game online marak di Aceh, ada beberapa anak muda yang bermain game di sini, meski tidak ada wifi,” ujarnya.

“Saya prihatin, karena ini merusak, sehingga muncul keinginan untuk melarang. Dua bulan lalu, saya sudah sampaikan secara lisan, nanti setelah lebaran Idul Adha, tidak boleh ada lagi yang bermain game online di sini,” ungkap Makmun.

“Nah, kebetulan sekali, beberapa waktu lalu terbit fatwa ulama (MPU Aceh) yang mengharamkan permaian game PUBG. Pas sekali, langsung saya cetak stiker itu,” ujarnya.

Apakah larangan itu berdampak terhadap kunjungan anak muda ke kedai kopi miliknya?

“Tidak sama sekali, Alhamdulilah semua normal,” ujarnya.

Asrizal H Asnawi, penikmat kopi mengaku mengapresiasi keberanian Makmun Zein melarang para pemain game di warkopnya.

“Saya merasa nyaman di sini, karena bisa menikmati kopi tanpa terusik dengan teriakan-teriakan tak jelas para gamers,” ungkap Asrizal.

Ia sampai menaikkan status pujian di fanspage miliknya.

“Terima kasih telah mengikuti Fatwa Ulama Aceh,” tulis Asrizal dalam statusnya yang menyertai beberapa lembar foto dirinya sedang menikmati kopi di warkop itu.

Begitulah, warkop Cut Zein berani tampil antimainstream.

Makmun telah membuktikan bahwa cita rasa kopi Aceh tak pernah bisa dikalahkan oleh kecanggihan teknologi.(*)

Artikel ini telah tayang di serambinews.com dengan judul Warung Kopi Aceh Cut Zein, No TV, No Wifi, No PUBG.

Editor: Muji Lestari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved