Jika Jakarta Tak Lagi Jadi Ibu Kota, REI Optimis Bisnis Properti di Jakarta Tetap Seimbang

Sebab, kata dia, kota Jakarta bukan hanya kota pemerintahan. Tapi juga sebagai tempat bisnis dari berbagai lini.

Jika Jakarta Tak Lagi Jadi Ibu Kota, REI Optimis Bisnis Properti di Jakarta Tetap Seimbang
TRIBUNJAKARTA.COM/MUHAMMAD RIZKI HIDAYAT
Wakil Ketua DPP Real Estate Indonesia (REI), Hari Gani, saat konferensi pers bertajuk 'Pameran Properti Terbesar di Indonesia', di kawasan Setia Budi, Jakarta Selatan, Kamis (5/9/2019). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Muhammad Rizki Hidayat

TRIBUNJAKARTA.COM, SETIABUDI - Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, telah mengatakan bahwa (ibu kota) akan dipindahkan ke kawasan Kalimantan pada beberapa waktu lalu.

Jika hal itu telah sah secara Undang-Undang, maka Jakarta tak lagi menyandang label ibu kota.

Permukiman warga Jakarta difoto dari Rusun Karet Tengsin terlihat gelap gulita hanya gedung perkantoran dan apartemen yang terang, Minggu malam (4/8/2019). Aliran listrik di Banten, Jabodetabek hingga Bandung terputus akibat adanya gangguan pada sejumlah pembangkit di Jawa.
Permukiman warga Jakarta difoto dari Rusun Karet Tengsin terlihat gelap gulita hanya gedung perkantoran dan apartemen yang terang, Minggu malam (4/8/2019). Aliran listrik di Banten, Jabodetabek hingga Bandung terputus akibat adanya gangguan pada sejumlah pembangkit di Jawa. (TRIBUNNEWS/HERUDIN)

Wakil Ketua DPP Real Estat Indonesia (REI), Hari Gani, mengatakan tetap optimis bisnis properti di Jakarta tetap seimbang. Meski Jakarta nantinya bukan sebagai ibu kota.

"Tenang, kami optimis Jakarta masih tetap seimbang. Karena infrastruktur baru kan masih terus masuk. Kereta cepat, jalan tol, di barat, timur, dan selatan tidak berhenti-hentinya," kata Hari, saat konferensi pers bertajuk 'Pameran Properti Terbesar di Indonesia', di kawasan Setia Budi, Jakarta Selatan, Kamis (5/9/2019).

Lebih dari 200 Pengembang dan 1000 Proyek Properti Bakal Meramaikan IIPEX 2019 di JCC

Sebab, kata dia, kota Jakarta bukan hanya kota pemerintahan. Tapi juga sebagai tempat bisnis dari berbagai lini.

Mulai otomotif, makanan, industri atau pabrik, dan sebagainya.

"Hanya satu fungsi yang akan dikeluarkan dari Jakarta. Yaitu fungsi pemerintahan. Jadi jangan khawatir," imbuh Hari.

Dia melanjutkan, bisnis properti di kota Jakarta akan tetap seimbang.

Pameran Properti Terbesar IIPEX 2019 Hadirkan Rumah dan Apartemen di Bawah Rp 500 Jutaan

"Mungkin akan ada goncangan di awal. Tapi nanti pasti akan mencapai titik keseimbangan baru. Bahkan mungkin bisa lebih baik," ujarnya, yakin.

Halaman
123
Penulis: Muhammad Rizki Hidayat
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved