Jasad Terpanggang Dalam Mobil

Luka Bakar Gara-gara Bakar Jasad Pupung Sadili Dan Dana, Anak Aulia Kesuma Jalani Operasi Kulit

Anak Aulia Kesuma, Geovanie Kelvin yang juga tersangka pembunuhan Pupung Sadili dan anaknya, M Adi Pradana alias Dana, masih menjalani perawatan.

KOMPAS.COM/RINDI NURIS VELAROSDELA
Rekonstruksi pembakaran jenazah Pupung dan Dana di dalam mobil itu digelar di Lapangan Sabhara, Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin (9/9/2019). Pantauan Kompas.com, adegan rekonstruksi itu menghadirkan tersangka Aulia Kesuma (AK). 

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Anak Aulia Kesuma, Geovanie Kelvin yang juga tersangka pembunuhan Edi Chandra alias Pupung Sadili dan anaknya, M Adi Pradana alias Dana, masih menjalani perawatan di Rumah Sakit Pusat Pertamina (RSPP).

Kelvin menjalani perawatan karena tersambar api saat dirinya membakar mayat Edi dan Chandra di dalam mobil di kawasan Cidahu, Sukabumi, Jawa Barat.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Argo Yuwono, mengatakan Kelvin baru saja menjalani operasi kulit sebagai bagian dari perawatan.

"Ya, itu kan bagian daripada perawatan dokter ya, karena mendapatkan luka bakar, keterangan dokter seperti itu," ujar Argo di Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (11/9/2019).

Argo mengungkapkan pembayaran operasi kulit Kelvin ditanggung oleh pihak keluarga.

"Kan banyak saudara disini. Polisi enggak punya anggaran," tutur Argo.

Seperti diketahui, Kelvin yang menjadi korban terbakar saat hendak membakar mayat Edi dan Dana.

Saat akan membuat api kecil dari beberapa botol bensin, mobil malah meledak dan ikut melukai Kelvin. Kelvin tersambar karena membakar mobilnya dari dalam, bukan dari luar.

Sebelumnya diberitakan, dua jasad ditemukan dalam sebuah mobil yang terbakar di Jalan Cidahu-Parakansalak, Kampung Bondol, Desa Pondokkaso Tengah, Kecamatan Cidahu, Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (25/8/2019) sekitar pukul 12.00 WIB.

Kedua korban pembunuhan tersebut adalah ayah dan anak asal Jakarta Selatan, Edi Chandra Purnama alias Pupung Sadili dan M. Adi Pradana alias Dana.

Pembakaran itu didalangi oleh Aulia dan anaknya Geovanie Kelvin. Tersangka lain dalam kasus ini diantaranya Sugeng, Agus, Karsini alias Tini, Alpad, dan Rodi.

Dalam melakukan pembunuhan ini, Aulia menyuruh dua orang untuk membunuh Edi dan Dana di rumahnya di Lebakbulus I Kavling 129 B blok U15 RT 03, RW 05, Lebakbulus, Jakarta Selatan.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Tersambar Saat Bakar Edi dan Dana, Kelvin Jalani Operasi Kulit,

Berputar Keliling Tangerang Sebelum ke Sukabumi, di SPBU ini Aulia Putuskan Bakar Jasad Suami

Polda Metro Jaya kembali menggelar rekonstruksi lanjutan pembunuhan Edi Chandra Purnama alias Pupung Sadili (54) dan anaknya, M Adi Pradana alias Dana (23).

Rekonstruksi pembakaran jenazah Pupung dan Dana di dalam mobil itu digelar di Lapangan Sabhara, Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin (9/9/2019).

Pantauan Kompas.com, adegan rekonstruksi itu menghadirkan tersangka Aulia Kesuma (AK).

Sementara, tersangka KV menggunakan peran pengganti karena hingga kini masih menjalani perawatan di RS Polri Kramat Jati, Jakarta Timur.

KV menderita luka bakar saat berusaha membakar Pupung dan Dana yang sudah tak bernyawa di dalam mobil di Sukabumi, Jawa Barat.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, ada tiga adegan rekonstruksi pembakaran jenazah Pupung dan Dana di dalam mobil.

"Ada tiga adegan rekonstruksi pembakaran jenazah dalam mobil," kata Argo saat dikonfirmasi Kompas.com, Senin (9/9/2019).

Adegan pertama, Aulia dan KV mengendarai mobil yang berbeda menuju Sukabumi, Jawa Barat.

KV mengendarai mobil yang mengangkut jenazah, Pupung dan Dana.

Sesampainya di daerah Cidahu, Sukabumi, KV kemudian menyiramkan delapan botol bensin ke mobil tersebut dan membakarnya menggunakan korek api.

KV yang masih berada di kursi kemudi mobil ikut terbakar.

Ia lalu berlari untuk pindah ke mobil yang dikendarai Aulia.

Mereka langsung menuju Rumah Sakit Pusat Pertamina (RSPP), Jakarta Selatan.

Ditemui dalam kegiatan rekonstruksi, Panit I Subdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya, AKP Effendi mengatakan, Aulia memberikan tambahan keterangan kepada penyidik.

Pasalnya, Aulia sempat berputar-putar di kawasan Tangerang Selatan sebelum memutuskan membakar jenazah Pupung dan Dana di Sukabumi.

Keterangan Aulia itu tertuang dalam adegan ke-59 rekonstruksi pembunuhan.

"Dia sempat mau survei lokasi di kawasan Tangerang. Dia (Aulia) enggak tau tujuannya mau kemana. Sempat berhenti di SPBU Cirendeu dan memutuskan ke Sukabumi," kata Effendi.

Polisi telah menggelar total 62 adegan rekonstruksi pembunuhan di enam lokasi, yakni Apartemen Kalibata City, rumah Aulia dan Edi di Lebak Bulus, Jakarta Selatan, area warung makan di depan Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata.

Kemudian, Jalan Pengadegan Selatan, Hotel OYO di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, dan Lapangan Sabhara, Polda Metro Jaya.

Peragakan 62 adegan

Ditreskrimum Polda Metro Jaya menggelar rekonstruksi lanjutan kasus pembunuhan ayah dan anak yakni Edi Chandra Purnama alias Pupung Sadili (54), dan M Adi Pradana alias Dana (23), yang jenasahnya ditemukan terbakar di Sukabumi, Minggu (25/8/2019).

Rekonstruksi lanjutan digelar di Lapangan Ditsabhara Polda Metro Jaya, Senin (9/9/2019) siang.

"Ada tiga adegan dalam rekonstruksi lanjutan yang digelar di Lapangan Ditshabara Polda Metro, hari ini," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono, Senin (9/9/2019).

Dalam rekonstruksi lanjutan ini, hanya Aulia Kesuma (45) isteri muda korban Pupung, yang merupakan otak pembunuhan, yang dihadirkan.

Sementara enam tersangka lainnya tidak.

Selain itu untuk tersangka Kelvin (25), yang merupakan anak Aulia juga tidak dihadirkan karena masih dirawat di RS Polri, Kramatjati, akibat luka bakar yang dideritanya.

Kelvin diperankan petugas dalam rekonstruksi ini.

Rekonstruksi kasus pembunuhan ayah dan anak oleh Aulia Kesuma di Lapangan Ditsabhara Polda Metro Jaya.
Rekonstruksi kasus pembunuhan ayah dan anak oleh Aulia Kesuma di Lapangan Ditsabhara Polda Metro Jaya. (WARTA KOTA/BUDI SAM LAW MALAU)

Pantauan Warta Kota, di lapangan Ditsabhara, Senin siang, tersangka utama atau otak pembunuhan kasus ini Aulia Kesuma, terlihat santai dan sangat tenang menjalani rekonstruksi.

Ia mengenakan baju tahanan warna oranye dan berjilbab biru. Aulia dijaga dua petugas.

Ditengah lapangan ada dua mobil Calya yang dipakai untuk rekonstruksi ini.

Rekonstruksi dimulai dengan adegan saat Aulia dan Kelvin yang mengendarai dua mobil berbeda tiba di lokasi kejadian di Sukabumi.

Aulia mengendarai mobil Calya dan berada di depan mobil yang dikendarai Kelvin.

Kelvin mengendarai mobil berjenis sama dan membawa dua jenasah korban yang ditaruh di sisi bagasi hingga tengah mobil.

Kemudian, Kelvin menyiramkan bensin dari 8 botol air mineral ke tubuh kedua jenasah di dalam mobil.

Setelah itu, Kelvin menyulutkan api dari korek api, ke tubuh kedua korban. Saat menyulutkan api, Kelvin masih berada di belakang kemudi.

Karenanya api juga menyambar sebagian tubuh Kelvin.

Ia kemudian keluar mobil dan naik ke mobil yang dikemudikan Aulia. Aulia menunggu sekitar 5 meter dari mobil berisi jenasah yang dibakar Kelvin.

"Dengan tiga adegan direkonstruksi ini, maka total adegan adalah 62 adegan," kata Argo.

Sebelumnya rekonstruksi kasus ini telah digelar di dua lokasi, Kamis (5/9/2019) lalu, namun belum rampung.

Yakni di Apartemen Kalibata City, yang menjadi tempat perencanaan dan penyiapan pembunuhan, serta di rumah korban yakni di Jalan Lebak Bulus 1, Kav 129, Blok U 15, Lebak Bulus, Jakarta Selatan, yang merupakan lokasi pembunuhan.

Ada 59 adegan yang diperagakan para tersangka dalam rekonstruksi itu.

Meski begitu, rekonstruksi kasus pembunuhan berencana yang diotaki isteri muda korban Pupung, yakni Auli Kesuma (45) dan anak Aulia, Kelvin (25/9/2019) ini, ternyata belum rampung seluruhnya.

Buku KIR Palsu Lebih Diminati Meski Harganya Mahal Dibanding yang Resmi, Ini Alasannya

Aksi ZA Siswa SMA, Selamatkan Pacar saat Akan Diperkosa 4 Begal: Nekat Tusuk 1 Pelaku Hingga Tewas

Pembunuh Pemilik Cafe Penjara Gresik Mengaku: Modus Kucing, Incar Perhiasan, Kemudin Lucuti Pakaian

Surat Pemblokiran Lahan Dibutuhkan Warga Korban Gusuran Pekayon Sebagai Jaminan

Karenanya rekonstruksi dilanjutkan di lapangan Ditsabhara Polda Metro, Senin siang ini.

Argo mengatakan mobil Calya berisi kedua jenasah korban dikemudikan Kelvin, sementara Aulia mengendarai mobil Calya lainnya.

Mobil yang dikendarai Aulia berada di depan mobil berisi dua jenasah yang dikendari Kelvin, menuju Sukabumi.

Di sanalah, mobil berisi dua jenasah itu dibakar.

Meskipun pembakaran mobil berisi jenasah kedua korban itu terjadi di Cidahu, Sukabumi, menurut Argo rekonstruksi tidak harus dilakukan di lokasi kejadian yang sebenarnya.

"Bisa juga direkonstruksi di Mapolda Metro Jaya," katanya.

Ia mengatakan rekonstruksi dilakukan untuk mengetahui kejadian sebenarnya secara lebih detail dan rinci, serta melihat apakah keterangan para tersangka sesuai dengan apa terjadi di lapangan.

Sebelumnya Argo mengatakan pihaknya sudah menetapkan 7 tersangka dalam kasus pembunuhan berencana ini dan semuanya sudah diamankan pihaknya. (KOMPAS.com/Rindi Nuris Velarosdela/WartaKota/Budi Sam Law Malau)

Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved