Breaking News:

Mafia Narkoba dan Pembunuh Inah Divonis Hukuman Mati Oleh Pengadilan

Mafia narkoba dan pembakar Inah divonis hukuman mati oleh Pengadilan Negeri Muaraenim Kabupaten Ogan Ilir (OI).

Tribunnews.com
Ilustrasi pelaku kejahatan 

Otak pelaku pembunuhan yang sempat buron, Asri Marli menyerahkan diri ke mapolda Sumsel pada Jumat (25/1/2019) malam.

Asri yang membunuh Inah karena diduga sakit hati piutangnya tak diselesaikan Inah.

Menurut Asri, Inah menjadi pelanggan sabu yang ia jual sejak enam bulan lalu.

"Sejak sekitar 6 bulan lalu dia (Inah) beli sabu sama saya. Biasanya dia (Inah) beli sabu seminggu sekali, beli yang 80 gram harganya Rp 1,1 juta,” beber Asri usai rekonstruksi pembunuhan Inah di halaman kantor Ditreskrimum Polda Sumsel, Senin (28/1/2019).

Namun Asri mengaku lupa jumlah utang Inah pada dirinya. Ia mengaku sangat menyesal telah membunuh Inah.

“Aku minta maaf yang sebesar-besarnya karena telah membunuh Inah,” ucap Asri.

Direktur Ditreskrimum Polda Sumsel, Kombes Pol Yustan Alviani memastikan, korban dan kelima pelaku sempat pesta sabu sebelum peristiwa pembunuhan itu.

Namun pihaknya masih terus mengembangkan penyidikan terkait motif pembunuhan yang diduga karena utang-piutang narkoba jenis sabu antara korban dan tersangka.

Begitu juga dengan dugaan korban pemakai dan pengedar sabu.

“Kita masih dalami itu. Kita belum punya data masalah keterlibatan mereka (korban dan tersangka) di dalam peredaran narkoba."

Halaman
1234
Editor: Suharno
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved