Bocah 14 Tahun Alami Pengeriputan Otak

Sudin Kesehatan Jaksel Diagnosa Ulang Penyakit Anak 14 Tahun Diduga Idap Pengeriputan Otak

Sudinkes Jakarta Selatan menyatakan telah mendiagnosa ulang penyakit yang diderita bocah berusia 14 tahun, Panggah Jalu Pawane.

Sudin Kesehatan Jaksel Diagnosa Ulang Penyakit Anak 14 Tahun Diduga Idap Pengeriputan Otak
TRIBUNJAKARTA.COM/ANNAS FURQON HAKIM
Panggah Jalu Pawane (14) yang terkena penyakit pengeriputan otak dan terbaring di rumahnya di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (25/11/2019). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Annas Furqon Hakim

TRIBUNJAKARTA.COM, PASAR MINGGU - Suku Dinas Kesehatan (Sudinkes) Jakarta Selatan menyatakan telah mendiagnosa ulang penyakit yang diderita bocah berusia 14 tahun, Panggah Jalu Pawane.

Kepala Sudinkes Jakarta Selatan M Helmi mengatakan, diagnosa ulang itu dilakukan untuk mengetahui langkah apa yang mesti diambil selanjutnya.

"Tim gizi sudah datang. Saya juga sudah minta tim dokter suruh datang melihat kondisinya," ucap Helmi saat dihubungi, Senin (25/11/2019).

"Jadi kita pastikan dulu, kita lihat hasil pemeriksaannya. Jadi masih menunggu keputusan dokter," lanjut dia.

Helmi berjanji pihaknya bakal memberikan perhatian penuh terhadap Panggah.

"Tentunya kita memberikan perhatian dan perawatan untuk anak ini," ujarnya.

Kondisi tubuh Panggah tampak sangat kurus dan kaku. Terlihat selang kecil memasuki lubang hidungnya. Ia cuma bisa terbaring lemas di sebuah kasur.

Panggah pun sudah tidak bisa lagi menggerakkan anggota tubuhnya. Di samping itu, ia juga tidak mampu lagi untuk berbicara.

Interaksi yang bisa dilakukan Panggah hanya membuka mata dan mulutnya, serta mengeluarkan suara seperti longlongan.

Halaman
1234
Penulis: Annas Furqon Hakim
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved