Diduga Perkara Bendera, Ormas Geruduk Pemkot Tangerang Selatan, Oknumnya Intimidasi Wartawan

Massa ormas yang identik dengan atribut hijau itu merangsek masuk dan berdiri di depan lobi Pemkot.

Diduga Perkara Bendera, Ormas Geruduk Pemkot Tangerang Selatan, Oknumnya Intimidasi Wartawan
ISTIMEWA
Aksi massa salah satu ormas yang menggeruduk kantor Pemkot Tangerang Selatan (Tangsel), Ciputat, pada Selasa (3/12/2019)   

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Jaisy Rahman Tohir

TRIBUNJAKARTA.COM, SERPONG - Aksi massa salah satu ormas yang menggeruduk kantor Pemkot Tangerang Selatan (Tangsel) pada Selasa (3/12/2019) lalu berbuntut panjang, akibat salah seorang oknumnya melakukan intimidasi terhadap wartawan.

Seorang wartawan media online bahkan dilarang melakukan tugas jurnalistiknya.

Eka mamaparkan, saat itu sekira pukul 14.30 WIB, ia sedang berada di pelataran Masjid Al-I'tishom yang berada di area kompleks Pemkot, memantau info peliputan.

Aksi massa salah satu ormas yang menggeruduk kantor Pemkot Tangerang Selatan (Tangsel), Ciputat, pada Selasa (3/12/2019)

 
Aksi massa salah satu ormas yang menggeruduk kantor Pemkot Tangerang Selatan (Tangsel), Ciputat, pada Selasa (3/12/2019)   (ISTIMEWA)

"Tiba-tiba datang melalui gerbang masuk, segerombolan massa Ormas FBR berkendara mobil dan sepeda motor, jumlahnya cukup banyak mencapai puluhan orang," ujar Eka menceritakan kronologi kejadian itu, Rabu (4/12/2019).

Massa ormas yang identik dengan atribut hijau itu merangsek masuk dan berdiri di depan lobi Pemkot.

Eka yang melihat keramaian itu sontak terpancing naluri jurnalismenya. Ia bergerak untuk meliput dan mencari tahu apa yang terjadi lengkap dengan tanda pengenal melingkar di lehernya.

Eka mengeluarkan ponselnya untuk mendokumentasikan peristiwa itu, namun ia justru mendapat intimidasi.

"Seketika beberapa oknum massa itu memiting lehernya, sebagian lagi menarik paksa tangannya yang tengah memegang handphone," ujarnya.

Eka diseret menjauhi area lobi oleh beberapa oknum ormas tersebut dan diminta menghapus hasil dokumentasinya.

Halaman
12
Penulis: Jaisy Rahman Tohir
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved