Biaya Berobat di Tempatnya Disoroti Dinkes, Ini Pengakuan Ningsih Tinampi Seraya Tersenyum

Kedatangan lintas dinas Pemprov Jatim dan Pemkab Pasuruan ini untuk melihat langsung pengobatan Ningsih Tinampi yang memang kerap heboh di medsos.

Kolase TribunNewsmaker/Youtube/Ningsih Tinampi
Pengobatan alternatif berbasis spiritual, Ningsih Tinampi yang viral di media sosial terungkap setelah 'digeruduk' polisi hingga Dinkes Jawa Timur. 

TRIBUNJAKARTA.COM - Pengobatan alternatif berbasis spritual Ningsih Tinampi belakangan ini menjadi sorotan publik.

Sebelumnya ahli pengobatan alternatif Ningsih Tinampi ini memang kerap diperbincangkan.

Yang terbaru, tempat praktik Ningsih Tinampi beberapa waktu lalu didatangi lintas dinas Pemprov Jatim dan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pasuruan.

Kedatangan lintas dinas Pemprov Jatim dan Pemkab Pasuruan ini untuk melihat langsung pengobatan Ningsih Tinampi yang memang kerap heboh di media sosial.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur, Herlin Ferliana, pengobatan alternatif Ningsih Tinampi ini menimbulkan kekhwatiran pemerintah.

Pemerintah khawatir warga penasaran hingga akhirnya ingin mencoba berobat ke tempat Ningsih Tinampi.

Pasalnya, biaya untuk dapat berobat di tempat Ningsih Tinampi ternyata tidak murah.

"Kami khawatir nanti malah masyarakat penasaran dan mencoba berobat ke sana, padahal berobat ke Ningsih Tinampi tidak murah," kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur, Herlin Ferliana, saat dikonfirmasi, Sabtu (8/2/2020).

Berdasarkan informasi yang diterimanya, biaya berobat di tempat Ningsih Tinampi beragam, mulai dari Rp 300 ribu sampai Rp 10 juta.

Untuk itu, pihaknya mengajurkan warga agar berobat ke tempat pelayanan yang tidak dipungut biaya.

"Lebih baik memanfaatkan layanan kesehatan yang gratis. Uangnya dipakai pendukung pengobatan," ungkapnya.

Halaman
1234
Editor: Kurniawati Hasjanah
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved