Virus Corona di Indonesia

Perokok Diisukan Lebih Beresiko Kena Covid-19, Jubir Penanganan Corona Beberkan Ini: Berhenti Aja

Di media sosial ramai diisukan perokok lebih beresiko terkena virus corona. Achmad Yurianto kemudian memberikan penjelasan

YouTube Kompas TV
Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona Achmad Yurianto di Istana Kepresidenan Jakarta, pada Rabu (11/3/2020). 

TRIBUNJAKARTA.COM - Di media sosial ramai diisukan perokok lebih beresiko terkena virus corona.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona Achmad Yurianto kemudian memberikan penjelasan saat jumpa pers di Istana Kepresidenan Jakarta, pada Rabu (11/3/2020).

Penjelasan Achmad Yurianto rupanya membuat para awak media yang hadir heboh tertawa.

TONTON JUGA

Mulanya Achmad Yurianto mengumumkan adanya tambahan orang yang dinyatakan positif virus corona Covid-19.

Total ada tujuh kasus baru.

"Hari ini ada penambahan sejumlah tujuh pasien," kata Achmad Yurianto.

Achmad Yurianto menyebut ketujuh orang tersebut diduga tertular saat berada di luar negeri sebelum menjejakan kaki di Indonesia. 

Dengan begitu, ketujuh kasus tersebut dikategorikan sebagai imported case.

Achmad Yurianto kemudian menjelaskan bagi para perokok sebaiknya segera berhenti merokok sebelum menunggu terserang Covid-19.

Tak Ingin Ayu Ting Ting Beri Kado untuk Ultah Betrand Peto, Ruben Onsu Beri Pesan: Udah Itu Aja

Halaman
1234
Penulis: Rr Dewi Kartika H
Editor: Siti Nawiroh
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved