Breaking News:

Kabar Artis

Bakar Mobil Alphard Via Vallen, Pria Ini Ngaku Ingin Ketemu Sang Pedangdut: di Sidoarjo Sudah 7 Hari

Pije mengatakan, ia datang ke Sidorajo memang sudah berencana untuk ke rumah Via Valen.

istimewa/instagram via Surya
Pije, tersangka pembakar mobil Alphard Via Vallen yang mengaku sakit hati setelah gagal bertemu dengan idolanya. 

Pesan Mengeritkan yang ditulis pelaku

Kapolres Sidoarjo Kombes Pol Sumardji mengatakan, saat ini terduga pelaku sedang diamankan di ruang penyidik Unit Reskrim Polsek Tanggulangin.

Menurutnya, saat ini masih proses interogasi bersama tim gabungan dari Satreskrim Polres Sidoarjo.

"Jadi kami sudah mengamankan terduga satu orang, pria, dan saat ini sedang kami lakukan pemeriksaan di polsek tanggulangin," ujarnya saat ditemui awak media di Mapolda Jatim, Selasa (30/6/2020) mengutip Tribun Jatim.

Disisi lain, rupanya pelaku menuliskan pesan mengerikan di dinding rumah yang dihuni oleh Via Vallen dan keluarganya itu.

Pesan itu ditulis tersangka pije di bagian tembok samping rumah Via Vallen.

Tidak jelas maksud yang ditulis pelaku di dinding rumah Via Vallen.

"Kibus Ada, Ada gk ksh hak ku, Pije Persa 97, Pije 97, mati kalian bang" demikian tulisan yang ada tembok samping bagian depan rumah yang berada di sudut tikungan dekat tanggul lumpur lapindo tersebut.

pelaku pembakar mobil Via vallen tinggalkan cretan di dinding
pelaku pembakar mobil Via vallen tinggalkan cretan di dinding (M Taufik/Surya)

Sampai saat ini tulisan itu masih ada di dinding rumah berwarna putih itu.

Sementara mobil Toyota Alphard yang terbakar juga masih berada di tempatnya.

Hanya saja, mobil sudah ditutup kain dan area itu dipasangi garis polisi paska petugas melakukan olah TKP.

Pelaku membawa jenglot

Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Sumardji, dari lokasi ditemukan bekas bensin yang disiramkan ke mobil oleh pelaku.

Juga ditemukan kertas dan korek api yang dipakai untuk membakar.

"Semua barang bukti sudah diamankan. Termasuk tas milik terduga pelaku," kata Sumardji.

Dalam tas itu, selain identitas pelaku, juga ditemukan boneka seperti jenglot dan sebuah bambu berukuran kecil seperti jimat.

Saat ditanya polisi, pelaku mengaku membeli boneka itu di Brebes.

Sementara bambu sengaja dibawa, siapa tahu ada yang mau membeli barang yang diyakininya keramat tersebut.

"Pengakuannya demikian. Tapi sulit dipastikan lantaran dia ngelantur kalau diajak bicara," lanjut Sumardji.

Pelaku belaga gila

Proses interogasi mengalami sedikit hambatan sebab pelaku bertingkah aneh.

Petugas kesulitan mendapat laporan karena pelaku sulit diajak bicara.

Terduga pelaku berlaga seperti orang gila dan berbicara ngelantur saat akan diperiksa oleh petugas.

"Sampai saat ini terduga masih susah bicara, sudah berkali kali diajak bicara, tapi bicaranya masih ngelantur, sehingga kami buat terduga ini untuk tenang dulu," Kata Kapolresta Sidoarjo, Kombes Pol Sumardji.

Sumardji mengungkapkan, si terduga pelaku bukanlah warga setempat atau yang bermukim di kawasan Kali Tengah, Tanggulangin, Sidoarjo.

Polisi masih melakukan penyidikan dan olah TKP.

"Ini masih proses penyidikan dan olah TKP dari Polresta Sidoarjo dan Labfor Polda Jatim," ucapnya.

Kapolresta Sidoarjo bersama sejumlah pejabat kepolisian saat melihat langsung mobil Via Vallen yang terbakar, Selasa (30/6/2020).
Kapolresta Sidoarjo bersama sejumlah pejabat kepolisian saat melihat langsung mobil Via Vallen yang terbakar, Selasa (30/6/2020). (SURYA/M TAUFIK)

Menurutnya, terduga dapat segera ditemukan polisi karena di tempat kejadian terpasang kamera CCTV.

"Ya Alhamdulillah ada CCTV di rumah Vallen," pungkasnya.

Masih berlangsung proses pemeriksaan dan olah TKP, Sumardji pun belum bisa menjelaskan lebih detail motif terduga melakukan pembakaran.

"Keterlibatan seperti apa belum bisa disimpulkan," pungkasnya.

Artikel ini telah tayang di tribunnewsbogor.com dengan judul Pengakuan Pria yang Bakar Mobil Alphard Via Vallen Sudah 7 Hari di Sidoarjo: Saya Pengen Ketemu Via, https://bogor.tribunnews.com/2020/07/01/pengakuan-pria-yang-bakar-mobil-alphard-via-vallen-sudah-7-hari-di-sidoarjo-saya-pengen-ketemu-via.
Penulis: Damanhuri
Editor: Vivi Febrianti

Editor: Rr Dewi Kartika H
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved