Breaking News:

Upaya Urai Kemacetan, Petugas Dishub Jakarta Barat Survei Pengendara Motor di Jalan Daan Mogot

pemotor yang tengah berhenti di lampu merah di Jalan Daan Mogot, Jakarta Barat diberikan kertas kecil oleh petugas Sudinhub Jakarta Barat.

Penulis: Elga Hikari Putra | Editor: Wahyu Aji
TRIBUNJAKARTA.COM/ELGA HIKARI PUTRA
Petugas Sudinhub Jakarta Barat memberikan kertas ajakan survei kepada pemotor di Jalan Daan Mogot, Jakarta Barat, Kamis (27/8/2020). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Elga Hikari Putra

TRIBUNJAKARTA.COM, CENGKARENG - Urai kemacetan di Jalan Daan Mogot, Sudinhub Jakarta Barat survei pemotor.

Pagi tadi, pemotor yang tengah berhenti di lampu merah di Jalan Daan Mogot, Jakarta Barat diberikan kertas kecil oleh petugas Sudinhub Jakarta Barat.

Kertas tersebut berisi tautan website survei dan scan code agar para pemotor menjadi responden dalam survei yang diselenggarakan jajaran Sudinhub Jakarta Barat untuk mengetahui alasan mereka enggan beralih ke kendaraan umum.

Dalam pertanyaan di website tersebut ada tujuh pertanyaan yang diberikan seputar alasan pengendara memilih kendaraan pribadi dan tak beralih ke kendaraan umum.

Kebakaran Landa Permukiman Padat Penduduk Dekat Bantaran Rel Kereta Terminal Kalideres Jakarta Barat

Kasudinhub Jakarta Barat, Erwansyah mengatakan kegiatan ini merupakan upayanya untuk mengurai kemacetan dan memindahkan pengendara ke kendaraan umum.

Untuk saat ini pihaknya memang masih sebatas di Jalan Daan Mogot mengingat jalan tersebut merupakan jalur utama dari arah Tangerang menuju Jakarta.

"Karena kami sedang mencari formula untuk mengurai kemacetan di Jalan Daan Mogot. Makanya kami perlu tahu kenapa pengendara terutama pemotor ini enggan beralih ke kendaraan umum," kata Erwansyah saat dihubungi, Kamis (27/8/2020).

Sejauh ini, kata Erwansyah, sudah ada ratusan pemotor yang menjadi responden dalam survei tersebut.

Nantinya hasil survei ini akan menjadi kajian dalam upaya mengurai kemacetan di Jalan Daan Mogot.

"Kami ingin tahu kenapa mereka enggak mau naik kendaraan umum. Apakah karena memang tidak ada kendaraan umum yang melintas atau karena apa," kata Erwansyah.

Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved