Breaking News:

Pemprov DKI Jakarta Belum Putuskan Pembukaan Sekolah untuk Belajar Tatap Muka

Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria, mengkhawatirkan pembukaan sekolah di masa pandemi Covid-19 bakal memunculkan klaster baru.

TribunJakarta/Dwi Putra Kesuma
Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria saat ditemui di Balai Kota, Kamis (19/11/2020). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dionisius Arya Bima Suci

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta belum memutuskan kapan sekolah akan kembali dibuka untuk pembelajaran tatap muka.

Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria, mengkhawatirkan pembukaan sekolah di masa pandemi Covid-19 bakal memunculkan klaster baru.

Untuk itu, Pemprov DKI Jakarta sampai hari ini belum mengambil keputusan soal pembukaan sekolah di awal tahun 2021 mendatang.

"Kami tidak ingin seperti negara-negara lain yang pada masa pandemi ini akhirnya membuka sekolah, ternyata terjadi klaster baru, akhirnya ditutup kembali," ucapnya, Rabu (25/11/2020).

Kajian mendalam dengan melibatkan sejumlah pakar pendidikan dan kesehatan bakal dilakukan sebelum mengambil keputusan tersebut.

Pasalnya, pembukaan sekolah sangat tergantung pada kondisi penyebaran Covid-19 di DKI Jakarta.

Jika kondisinya dianggap masih sangat berbahaya, maka sekolah belum akan dibuka pada awak 2021 mendatang.

Baca juga: Ledakan Tabung Gas Elpiji di Kemang Pratama Bekasi Sempat Dikira Gempa Bumi

Baca juga: Dapat Penghargaan, Ini Cerita 2 Peneliti Perempuan Indonesia Berkontribusi Penanganan Virus Corona

"Jadi dalam ambil kebijakan tentu Pemprov melibatkan para ahli-ahli pendidikan, psikolog, epidemiologis, semua dilibatkan," ujarnya.

Kebijakan meniadakan kegiatan belajar mengajar secara tatap muka di DKI Jakarta telah diterapkan sejak Maret 2020 lalu.

Selama Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) masa transisi ini, Pemprov DKI belum mengizinkan sekolah buka.

Adapun Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan baru saja memperpanjang PSBB masa transisi hingga 6 Desember mendatang.

"Kita lihat perkembangan dalam 1-2 minggu, 1-2 bulan ini, nanti kita akan putuskan yang terbaik," kata dia.

"Pastinya keselamatan siswa, warga Jakarta yang jadi keutamaan kami," tambahnya menjelaskan.

Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved