Breaking News:

Antisipasi Virus Corona di DKI

PSI Desak Anies Baswedan Perpanjang Aturan Wajib Antigen dan Terapkan Jam Malam

Data Dinas Kesehatan DKI Jakarta per 3 Januari 2021 menunjukkan bahwa tingkat keterisian ICU sebesar 79 persen dan ranjang isolasi mencapai 87 persen.

Penulis: Dionisius Arya Bima Suci | Editor: Muhammad Zulfikar
TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci
Ketua Fraksi PSI Idris Ahmad saat ditemui di Gedung DPRD DKI, Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Rabu (13/11/2019). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dionisius Arya Bima Suci

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) DPRD DKI menilai, Pemprov DKI kewalahan dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Hal ini bisa dilihat dari lonjakan kasus Covid-19 di ibu kota yang terjadi dua pekan terakhir.

"Penambahan kasus aktif mendesak ditangani saat ini, Jakarta sudah kewalahan," ucap Ketua Fraksi PSI DPRD DKI Idris Ahmad, Rabu (6/1/2021).

Imbas dari lonjakan ini menyebabkan tingkat keterisian rumah sakit rujukan Covid-19 di ibu kota terus menipis.

Data Dinas Kesehatan DKI Jakarta per 3 Januari 2021 menunjukkan bahwa tingkat keterisian ICU sebesar 79 persen dan ranjang isolasi mencapai 87 persen.

Bahkan, Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet kini tak lagi menerima pasien Covid-19 tanpa gejala atau OTG.

"Ini membuktikan bahwa Jakarta sudah kesulitan menangani pertumbuhan kasus aktif yang sudah ada," ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima TribunJakarta.com.

Tak hanya, lonjakan juga terlihat dari jumlah RW rawan di Jakarta yang jumlahnya bertambah dua kali lipat hanya dalam waktu dua pekan terakhir.

Tercatat hingga 3 Januari 2021, jumlah RW rawan di DKI meningkat dari 21 RW menjadi 55 RW.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved