Pesawat Sriwijaya Air Jatuh

Presiden Jokowi Terus Pantau Perkembangan Pencarian dan Evakuasi Korban Sriwijaya Air SJ182

Presiden Jokowi juga meminta KNKT segera melakukan kajian dan penyelidikan penyebab kecelakaan pesawat tersebut.

TribunJakarta.com/Gerald Leonardo Agustino
Temuan penyelam Ditpolair Korpolairud Baharkam Polri pada Minggu (10/1/2021) sore di perairan Pulau Laki, Kepulauan Seribu, berupa serpihan pesawat, bagian tubuh manusia, hingga pelampung. 

Tujuannya agar segala informasi mengenai kejadian ini bisa tersampaikan secara cepat.

"Kami juga membuat WA grup agar ada komunikasi update walaupun tidak ada di gedung ini tapi informasi itu bisa kita sampaikan dan bisa langsung diterima oleh keluarga," ujarnya.

Kotak Hitam

Asisten Operasi Kepala Staf Angkatan Udara (Asops KSAU) Marsekal Muda Henri Alfiandi mengaku optimistis black box pesawat Sriwijaya Air SJ182 segera bisa ditemukan.

Henri juga meminta doa agar lokasi titik jatuhnya pesawat tersebut bisa ditemukan sehingga bisa segera dilakukan evakuasi.

"Saya optimis ini dapat segera cepat stakeholder ataupun satuan lain bisa segera menemukan khususnya di laut yang memiliki alat sonar. Kita doakan bersama black box sudah bisa ditemukan dengan cepat dan bisa segera menemukan titiknya. Hingga evakuasi korban dapat segera ditemukan," kata Henri.

Henri mengaku telah melihat anomali warna permukaan laut di Selatan Pulau Laki Kepulauan Seribu saat mencari pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang jatuh.

Hasil temuan tersebut, kata Henri, juga telah dilaporkan kepada Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Yudo Margono.

Henri mengatakan anomali yang berupa perbedaan warna permukaan laut tersebut saat melakukan pencarian pesawat tersebut dari atas helikopter Caracal yang ditumpanginya.

Menurut Henri anomali tersebut terlihat sangat luas.

Ia menduga apa yang dihatnya tersebut merupakan bahan bakar atau avtur milik pesawat Sriwijaya Air SJ182.

"Kita bisa melihat adanya anomali perubahan atau kontras warna permukaaan laut. Saya berasumsi, bahwa itu adalah tumpahan minyak. Sangat jelas sekali. Anomali perubahan kontras itu dan luas sekali jangkauannya karena (sudah) kurang lebih 18 jam," kata Henri.

Selain itu, kata Henri, ia juga melihat adanya sebaran serpihan yang diduga bagian dari pesawat tersebut.

"Bisa saja 'sampah' itu apakah sampah laut atau bagian dari itu (pesawat)," kata Henri. (Tribun Network/gta/mam/yud/wly)

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved