Breaking News:

Terkuak Kasus Mesum Sesama Jenis di Wisma Atlet Bermula dari Aplikasi, Nakes Tak Jadi Tersangka

Sempat viral soal mesum seorang pasien covid-19 dan perawat di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet, Jakarta Pusat.

freepik
Ilustrasi 

Polres Metro Jakarta Pusat telah mengamankan barang bukti dari tangan tersangka berupa dua ponsel pintar.

JN, dikatakan Burhanudin, bekerja sebagai barista di toko minuman kawasan Kecamatan Cempaka Putih, Jakarta Pusat. 

Akibatnya, polisi menjerat JN dengan Pasal 36 Juncto Pasal 10 Undang-Undang RI Nomor 44 Tahun 2008, tentang Pornografi.

Polisi juga menjerat JN dengan Pasal 27 Ayat  Undang-Undang RI Nomor 19 Tahun 2016, tentang Transaksi Elektronik.

"Tersangka dapat dipidana paling lama enam tahun dengan denda Rp1 miliar," tutup Burhanudin. 

Follow juga:

Tenaga kesehatan tak dijadikan tersangka

Alasannya, karena tenaga kesehatan yang tak disebutkan identitas maupun inisialnya ini tidak pernah menyebarluaskan foto-foto mesumnya bersama pasien Covid-19 di sana.

Burhanudin mengatakan, belum ada undang-undang yang mengatur jika seorang berbuat mesum tapi tidak menyebarluaskan melalui foto dan video, tak dapat dijadikan tersangka.

"Karena undang-undang kita belum ada yang mengatur. Jadi kami tegaskan yang kami terapkan yaitu Pasal 36 Juncto Pasal 10 Undang-Undang RI Nomor 44 Tahun 2008, tentang Pornografi," kata Burhanudin, saat konferensi pers, Selasa (19/1/2021).

Namun imbasnya, tenaga kesehatan tersebut telah dinonaktifkan dari Wisma Atlet.

Tenaga kesehatan yang tidak disebutkan identitasnya ini telah berbuat mesum dengan JN.

Padahal, JN merupakan pasien yang positif Covid-19 saat itu.

Baca juga: Kebiasaan Syekh Ali Jaber Sedekah Subuh Terkuak, Asisten Kenang Sang Pendakwah: Matanya Jeli Banget

"Tenaga kesehatannya sudah dinonaktifkan," kata Burhan.

Burhanudin menjelaskan, tenaga kesehatan tersebut merupakan relawan di RSD Wisma Atlet Kemayoran. 

"Dia sukarelawan. Jadi bukan dari Rumah Sakit Pemerintahan atau Swasta. Dia sukarelawan," ujar Burhanudin. 

Buhanudin menduga, motif JN tersebut untuk pamer.

"Motifnya mungkin supaya diketahui orang lain. Ya salah satunya ingin eksistensi atau mereka mencari teman main sejenis," ucap Burhanudin.

Keduanya, kata Burhanudin, belum berkeluarga.

"Keduanya belum berkeluarga," ucap dia.

Penulis: Siti Nawiroh
Editor: Kurniawati Hasjanah
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved