Breaking News:

Jakarta Dikepung Banjir

Datangi Pengungsi Cipinang Melayu Saat Rumah Mewahnya Kebanjiran, Wanita Emas Soroti Kinerja Anies

Ketum Partai Emas, Hasnaeni Moein kritik kinerja Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan karena rumahnya ikut kebanjiran.

ISTIMEWA
Pembagian uang tunai yang dilakukan Hasnaeni Moein yang akrab disapa wanita emas, dibubarkan petugas guna menghindari pelanggaran protokol kesehatan di posko pengungsian korban banjir Cipmel, Universitas Borobudur, Makasar, Jakarta Timur, Sabtu (20/2/2021) 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Nur Indah Farrah Audina

TRIBUNJAKARTA.COM, MAKASAR - Sempat datangi posko pengungsian warga Kelurahan Cipinang Melayu saat rumah mewahnya ikut terendam banjir, Ketum Partai Emas, Hasnaeni Moein kritik kinerja Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

Hasnaeni atau biasa dijuluki Wanita Emas (HWE) ini sempat mendatangi posko pengungsian Cipinang Melayu di Universitas Borobudur pada Sabtu (20/2/2021).

Kedatangan Hasnaeni diketahui untuk memberikan bantuan berupa sembako, obat-obatan hingga uang tunai dikala rumah mewahnya di Jalan Kemang Timur V, Jakarta Selatan terendam banjir.

Baca juga: Pakai APD Bagi-bagi Duit Korban Banjir Cipinang Melayu, Aksi Hasnaeni Moein Wanita Emas Dibubarkan

Lantaran sempat mengungsi ke apartemen sebelum banjir tiba, Hasnaeni menyempatkan diri untuk memberikan bantuan kepada warga terdampak banjir lainnya.

"Ini rasa empati saya kepada masyarakat DKI. Setiap pergantian Gubernur masih hal yang sama yang sya rasakan dan saya merasakan saya korban banjir juga," katanya kepada awak media.

Tak hanya sekali kebanjiran, Hasnaeni menilai kondisi ini merupakan bagian dari krisis kepemimpinan DKI Jakarta.

Ia berharap ada langkah nyata dan konkrit dari Pemprov DKI Jakarta guna menangani banjir yang menjadi agenda musibah tahunan.

"Rumah saya rasanya bukan kali ini juga kebanjiran, dua lantai penuh. Jadi saya sangat prihatin dan saya kira kita krisis kepemimpinan di DKI ini, walaupun Gubernurnya sudah datang meninjau warganya, tapi yang saya maksud adalah bukan hanya tinjauan. Tapi action apa yang harus dilakukan sehingga tidak terjadi hal yang sama," jelasnya

"Jangan hanya retorika, mendatangi warga, mendatangi orang biar simpati, tapi butuh sesuatu. Sesuatu solusi penyelesaian tentang masalah banjir di DKI Jakarta. Karena ini Ibukota negara," tandasnya.

Halaman
12
Penulis: Nur Indah Farrah Audina
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved