Breaking News:

Sisi Lain Metropolitan

Pernah Jadi Juru Parkir & Debt Collector, Arman Depari Terkenal Dengan Sebutan Jenderal Gondrong BNN

Terkenal dengan sebutan Jenderal Gondrong, Deputi Pemberantasan BNN Drs. Arman Depari sempat menjadi juru parkir hingga debt collector.

Penulis: Nur Indah Farrah Audina | Editor: Wahyu Septiana
TribunJakarta.com/Nur Indah Farrah Audina
Deputi Pemberantasan Badan Narkotika Nasional (BNN) Arman Depari saat ditemui di Kantor BNN, Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (22/3/2021) - Terkenal dengan sebutan Jenderal Gondrong, Deputi Pemberantasan BNN Drs. Arman Depari sempat menjadi juru parkir hingga debt collector. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Nur Indah Farrah Audina

TRIBUNJAKARTA.COM, KRAMAT JATI - Terkenal dengan sebutan Jenderal Gondrong, Deputi Pemberantasan Badan Narkotika Nasional (BNN) Drs. Arman Depari sempat menjadi juru parkir hingga debt collector.

Bagi sejumlah orang, sosok Arman Depari tentunya sudah tidak asing. Terutama di kalangan para tahanan narkotika.

Pasalnya, sedari tahun 2016 ia sudah menjabat sebagai Deputi Pemberantasan Badan Narkotika Nasional (BNN).

Meski begitu, Arman mengakui kehidupannya di masa lalu penuh dengan kesederhanaan.

Pendapatan yang hanya cukup untuk kebelangsungan hingga pertengahan bulan, memaksanya mencari pekerjaan sampingan.

Baca juga: Penjual Nasi Goreng Gemetar Potongan Tubuh Manusia Menimpa Lapaknya, Terdengar Suara bak Ledakan

Sekitar tahun 1986, Arman sempat mengaku menjadi tukang parkir di Parkir Timur Senayan.

Tak hanya itu, ia juga sempat bekerja sebagai debt collector.

Deputi Pemberantasan BNN Irjen Arman Depari saat menunujukkan barang bukti tanda pengenal palsu yang digunakan pelaku di Kantor BNN, Jakarta Timur, Rabu (5/8/2020).
Deputi Pemberantasan BNN Irjen Arman Depari saat menunujukkan barang bukti tanda pengenal palsu yang digunakan pelaku di Kantor BNN, Jakarta Timur, Rabu (5/8/2020). (TribunJakarta/Bima Putra)

Saya pernah jadi tukang parkir dan debt collector. Ya terus terang aja gaji dulu di tanggal 20 sudah habis," ungkapnya, Senin (22/3/2021).

"Itu sekitar setahun jadi tukang parkir di Parkir Timur Senayan. Waktu itu jabatan saya masih Iptu," imbuh dia.

Baca juga: 5 Fakta Pria Lompat dari Apartemen Ambassador: Potongan Kaki Terpental hingga Motif Ekonomi

Baca juga: Lesty Kejora - Rizky Billar Nikah di Pertengahan Tahun? Ayah Sang Pengdadut Ungkap 2 Pilihan Lokasi

Baca juga: Rumah Mewah di Kebon Jeruk Dipereteli, Saksi Mata: 14 Hari Ada Enam Orang Bawa Truk 

Namun seiring waktu berlalu, kegigihannya membuahkan hasil.

Ia kini bisa berada di posisi saat ini lantaran usaha dan semangatnya.

"Intinya pernah seperti itu. Itu waktu dulu, karena di zaman itu memang perekonimian cukup sulit," lanjutnya.

Baca juga: Jatuh ke Jurang Nasib Komang Ayu Tak Diketahui, Anak Selamat Pegangan Kayu Ditolong Pria Baju Merah

Hampir meregang nyawa

Meski enggan bercerita lebih jauh terkait masa lalunya, namun Arman memastikan dulunya ia tidak mengetahui banyak hal terkait narkotika.

Deputi Pemberantasan Badan Narkotika Nasional (BNN) Arman Depri saat ditemui di Kantor BNN, Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (22/3/2021)
Deputi Pemberantasan Badan Narkotika Nasional (BNN) Arman Depri saat ditemui di Kantor BNN, Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (22/3/2021) (TribunJakarta.com/Nur Indah Farrah Audina)

Namun seiring tanggung jawab yang diembannya ia mulai mempelajari berbagai hal terkait jenis dan penggunaan dari barang haram tersebut.

"Dulu belum mengerti banyak soal narkoba. Lalu akhirnya mulai banyak belajar," katanya di Kantor BNN, Kramat Jati, Jakarta Timur.

Mengemban tanggung jawab lebih besar, mantan Kapolda Kepulauan Riau tahun 2014-2016 ini rupanya memiliki banyak cerita menarik yang masih terkenang hingga kini.

Kisah tersebut ternyata membawanya selamat dari maut ketika melakukan pengembangan kasus dan mengejar target operasi.

Baca juga: 5 Fakta Pria Lompat dari Apartemen Ambassador: Potongan Kaki Terpental hingga Motif Ekonomi

Satu diantara cerita tersebut ialah kala ia berhasil menggagalkan penyeludupan 21 paket berisi sabu seberat 436,30 kilogram di Kepulauan Seribu.

Usai pengembangan kasus, pada Januari 2021 lalu, Arman dan anak buahnya berangkat ke Kepulauan Seribu.

Di tengah cuaca buruk, Arman sudah melihat pantauan cuaca dari BMKG.

Disebutkan akan terjadi badai dan hujan petir, Arman hanya bisa pasrah dan terus berdoa.

Ketar-ketir, Arman sempat merasa ragu sampai seorang dari timnya memulai percakapan lebih dulu ketika ombak besar datang.

"Pak kalau ombaknya agak besar, kita balik aja," kata rekannya.

Deputi Pemberantasan BNN, Arman Depari memberikan keterangan mengenai 'lemang ganja' yang diamankan di Jalan Raya Parung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (9/2/2021) dini hari.
Deputi Pemberantasan BNN, Arman Depari memberikan keterangan mengenai 'lemang ganja' yang diamankan di Jalan Raya Parung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (9/2/2021) dini hari. (TribunJakarta/Nur Indah Farrah Audina)

"Yaudahlah," sahutnya tegas.

Masih terus berdoa, akhirnya ombak besar mulai menghilang dan air laut kembali tenang.

"Ceritanya ombak besar. Lalu kita jalan sambil berdoa. Tapi yang tadinya menurut BMKG badai petir justru tenang," jelasnya.

"Memang cuacanya kan seperti itu. Sempat saya baca juga pukul 21.00 WIB itu akan badai dan hujan petir. Saya juga sempat ragu. Saya pantau BMKG sebelum naik kapal dari Pantai Mutiara. Saya berdoa terus. Untungnya tak separah itu," tambahnya.

Sayangnya, ketika cuaca sudah bersahabat, ujian lain justru datang ketika melakukan pengejaran target.

Demi menggagalkan penyeludupan tersebut, ia harus transit dari satu kapal ke kapal lain.

Klimaksnya, saat transit kapal ia jatuh dan terpeleset.

Baca juga: Rumah Mewah di Kebon Jeruk Dipereteli, Saksi Mata: 14 Hari Ada Enam Orang Bawa Truk 

Laut yang dalam membuatnya pucat pasi dan panik.

Arman mengatakan nyawanya seolah berada diujung tanduk.

Namun, lagi-lagi kuasa Tuhan membuatnya berhasil selamat usai terjatuh dari kapal.

"Jadi untuk bisa merapat ke pantai harus loncat kapal ke kapal. Itu pas transit kapal milik Bakamla itu jatuh karena licin. Ini sempat lebam di bagian kaki kanan," ucapnya.

Selanjutnya, kejadian berikutnya ialah kala ia menggagalkan penyeludupan narkotika di Sukabumi, Jawa Barat.

Di mana BNN berhasil menggagalkan penyelundupan narkoba jenis sabu seberat 60 kilogram pada tahun 2014 silam.

Kala melakukan pengembangan kasus, lagi-lagi ia harus mengejar sampai ke perairan Pelabuhan Ratu.

Badai besar yang terjadi kala itu membuatnya hampir membatalkan operasi kala itu.

Bahkan, Arman menyebut itu menjadi satu-satunya kejadian yang membuatnya hampir membatalkan operasi.

"Itu bermula dari pengembangan operasi. Sempat badai besar. Mungkin itu satu-satunya dihidup saya yang ingin membatalakan operasi. Saya melihat badai kok begini," ungkap bapak tiga anak ini.

Arman menceritakan itu pertama kalinya ia melihat badai yang teramat seram.

Daun pohon kelapa yang tinggi dikatakannya sudah menyentuh daratan.

Deputi Pemberantasan BNN Irjen Arman Depari saat memberi keterangan di kantor BNN, Jakarta Timur, Rabu (5/8/2020).
Deputi Pemberantasan BNN Irjen Arman Depari saat memberi keterangan di kantor BNN, Jakarta Timur, Rabu (5/8/2020). (TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA)

Dingin dan ombak besar tentunya sudah hal yang pasti terjadi saat itu.

"Guidenya mengatakan kalau selama dia di situ, dia baru lihat cuaca bgni. Nah itu yang membuat saya ragu untuk melanjutkan operasi itu. Tapi saya batalkan tidak mungkin. Akhirnya saya tanya anak buah melalui HT," ujarnya.

Melalui HT, anak buah mengatakan gelombang tinggi dan jarak pandang hanya tiga meter.

Ketegangan demi ketegangan terus terjadi sampai puncaknya seorang anak buah Arman jatuh ke laut.

Meski bukan menimpa dirinya, itu termasuk kejadian terburuk yang dialaminya selama pengembangan kasus.

Tenggelam di tengah gelombang tinggi membuat Arman dan rekan lainnya berupaya mencari.

Sampai keajaiban terjadi dan anak buahnya pun muncul ke permukaan air laut.

Baca juga: 5 Fakta Pria Lompat dari Apartemen Ambassador: Potongan Kaki Terpental hingga Motif Ekonomi

"Anggota saya masuk ke dalam laut. Itu dia sudah tenggelam dan muncul lagi," jelasnya.

Arman menuturkan semuanya merupakan resiko dari pekerjaannya.

Sejauh ini, ia selalu mensyukuri apapun yang Tuhan berikan.

Apapun yang dihadapinya, ia selalu meminta perlindungan kepada Tuhan.

Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved