Istri Sedang Hamil Dianiaya Suami, Tersulut Emosi Tak Diberi Ponsel Buat Main Domino

Seorang ibu hamil muda, AD (21) menjadi Korban Penganiayaan suami, RY (24) di Kabupaten Simeulue.

SHUTTERSTOCK/JIRIS via Kompas
Ilustrasi KDRT. Seorang ibu hamil muda, AD (21) menjadi Korban Penganiayaan suami, RY (24) di Kabupaten Simeulue. 

"Pelaku pernah terlibat kasus penganiayaan yang menyebabkan korbannya meninggal dunia pada tahun 2012 lalu," kata mantan Kanit Reskrim Polsek Penrang itu.

Baca juga: Kembali Temukan Chat Istrinya dengan Pria Lain, Suami Mabuk Lakukan KDRT

Istri Kritis Dianiaya Suami

Sungguh malang nasib dialami Puspa Dewi (31) warga Jalan Cempedak RT 03 RW 01 Kelurahan Gunung Ibul Kecamatan Prabumulih Timur Kota Prabumulih.

Puspa Dewi sempat kritis dan nyaris tewas akibat dianiaya suami sendiri bernama Firmansyah bin Muchtar.

Akibat penganiayaan dialaminya itu, Puspa Dewi mengalami sejumlah luka di sekujur tubuh bahkan jari telunjuk tangan kiri korban putus dan jari tengah dan jari manis patah.

Selain itu korban mengalami luka dibagian kepala belakang akibat dipukul pakai balok kayu, leher bekas cekikan, perut lebam, lebam di mata sebelah kiri dan luka robek pada mulut.

Hingga berita ini diturunkan, korban masih menjalani perawatan intensif di RSUD Prabumulih.

Berdasarkan informasi berhasil dihimpun Tribunsumsel.com, peristiwa terjadi diduga lantaran pelaku kesal dan putus asa dengan masalah ekonomi rumah tangganya yang kian terpuruk.

Firmansyah sendiri diketahui sudah hampir setahun menggangur akibat karena Covid 19 dan mmengalami masalah kesehatan alias sakit namun tidak diketahui sakit apa.

Saat kejadian tepatnya sebelum sahur pelaku memukul kepala korban pakai kayu balok lalu menindih perut dan mencekik bagian leher korban.

Tidak sampai disitu saja, Firman juga memasukkan jari korban ke tenggorokan dan mematahkan jari tangan
korban bahkan putus.

Hal itu diduga sengaja dilakukan Firmansyah untuk membunuh istrinya Puspa Dewi.

"Dio tu memang nak bunuh aku," kata Puspa Dewi ketika dibincangi wartawan di RSUD Prabumulih.

Puspa Dewi menuturkan, sang suami sejak menikah hingga 13 tahun usia perkawinan memang ringan tangan alias sering memukuli dirinya.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved