Breaking News:

Soroti Korupsi saat Lantik Pengurus DPN, Ketum PKP Sarankan Koruptor Dimiskinkan dan Ditembak Mati

Partai Keadilan dan Persatuan (PKP) menyoroti pemberantasan kasus korupsi di Indonesia yang tak habis-habis dilakukan pejabat hingga politisi

Gerald Leonardo / Tribun Jakarta
Ketua Umum PKP Mayjen TNI Marinir (Purn) Yusuf Solihin dalam acara pelantikan Dewan Pengurus Nasional di Kelapa Gading, Jakarta Utara, Jumat (24/9/2021). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Gerald Leonardo Agustino

TRIBUNJAKARTA.COM, KELAPA GADING - Partai Keadilan dan Persatuan (PKP) menyoroti pemberantasan kasus korupsi di Indonesia yang tak habis-habis dilakukan pejabat hingga politisi.

Ketua Umum PKP Mayjen TNI Mar. (Purn.) Yusuf Solihin menyarankan secara tegas bahwa koruptor seharusnya dimiskinkan dan bahkan ditembak mati.

Hal itu disampaikan Yusuf dalam acara pelantikan pengurus Dewan Pimpinan Nasional PKP periode 2021-2026 di North Jakarta Intercultural School, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Jumat (24/9/2021).

Yusuf meminta pemerintah tegas dalam penanganan kasus korupsi.

Ia menilai, seharusnya para koruptor dimiskinkan dengan cara dikuras habis harta serta aset mereka.

"Seharusnya semua aset-aset koruptor disita negara, tak boleh ada yang lepas. Kalau ada yang korupsi, disikat disita sampai kering, sampai habis kekayaannya," kata Yusuf di lokasi.

Dalam pidato kebangsaannya, Yusuf juga mengusulkan para koruptor dihukum seberat-beratnya.

Ia menilai para koruptor yang tidak mempunyai hati nurani, tidak berkemanusiaan, dan sangat merugikan rakyat banyak bisa ditembak mati.

"Kalo dia masih korupsi juga kita tembak aja kepalanya. Tapi kan ada hukum, kalo udah diperintahkan diarahkan diimbau udah terlalu kan," ucapnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved