Breaking News:

Pordasi Hadir di Regional Meeting Group, Indonesia Bisa Semakin Kuat di Kejuaraan Berkuda

PP Pordasi hadir langsung memenuhi undangan Federasi Equestrian Internasional (FEI), pada 15 November 2021.

Editor: Wahyu Septiana
Dok PP Pordasi
Rapat bersama seluruh anggota Asian Equestrian Federation (AEF) yang membahas penyelenggara Hangzhou, China tentang perkembangan Asian Games, sarana Asian Games dan juga khususnya membicarakan tentang EDFZ (Equestrian Disease Free Zone) dan ketentuan karantina untuk kuda-kuda yang akan bertanding di Asian Games 2022. 

Diskusi membahas olahraga berkuda Equestrian antara jajaran pengurus PP Pordasi dengan Dubes Andri Hadi yang didampingi istri Ferial Hadi, DCM / Wakil Duta Besar Sulaiman, Atase Perindustrian Mogadishu, serta Kepala Fungsi Protokol dan Konsuler Catur Hadianto.

Rapat bersama seluruh anggota Asian Equestrian Federation (AEF) yang membahas penyelenggara Hangzhou, China tentang perkembangan Asian Games, sarana Asian Games dan juga khususnya membicarakan tentang EDFZ (Equestrian Disease Free Zone) dan ketentuan karantina untuk kuda-kuda yang akan bertanding di Asian Games 2022.
Rapat bersama seluruh anggota Asian Equestrian Federation (AEF) yang membahas penyelenggara Hangzhou, China tentang perkembangan Asian Games, sarana Asian Games dan juga khususnya membicarakan tentang EDFZ (Equestrian Disease Free Zone) dan ketentuan karantina untuk kuda-kuda yang akan bertanding di Asian Games 2022. (Dok PP Pordasi)

Acara diskusi tersebut berlangsung hangat dan akrab.

Adanya kunjungan ke Kedubes Indonesia di Belgia karena adanya agenda Federasi Equestrian Internasional (FEI) General Assembly 2021 di Antwerpen.

Rombongan PP Pordasi turut hadir pada agenda penting pegiat berkuda Equestrian internasional.

AEF gelar rapat bahas EDFZ

Sebelumnya diberitakan, Asian Equestrian Federation (AEF) melakukan rapat bersama dengan seluruh anggotanya, pada Selasa (15/11/2021) lalu.

Baca juga: Punya Hewan Peliharaan Kucing? Hati-hati, Mereka Tak Suka Jika Pemiliknya Lakukan 5 Hal Ini

Rapat tersebut membahas presentasi dari pihak penyelenggara Hangzhou, China tentang perkembangan Asian Games, sarana Asian Games dan juga khususnya membicarakan tentang EDFZ (Equestrian Disease Free Zone).

Selain itu dibahas juga ketentuan karantina untuk kuda-kuda yang akan bertanding di Asian Games 2022.

Berdasarkan hasil pertemuan sebelumnya di Lausanne, Swiss, antara Direktur Dokter Hewan FEI, Dr. Goran Akerstrom, dengan Adinda Yuanita, Sekretaris Jenderal PP PORDASI, FEI menyoroti kondisi permasalahan Indonesia yang tidak berstatus wilayah EDFZ.

Rapat bersama seluruh anggota Asian Equestrian Federation (AEF) yang membahas penyelenggara Hangzhou, China tentang perkembangan Asian Games, sarana Asian Games dan juga khususnya membicarakan tentang EDFZ (Equestrian Disease Free Zone) dan ketentuan karantina untuk kuda-kuda yang akan bertanding di Asian Games 2022.
Rapat bersama seluruh anggota Asian Equestrian Federation (AEF) yang membahas penyelenggara Hangzhou, China tentang perkembangan Asian Games, sarana Asian Games dan juga khususnya membicarakan tentang EDFZ (Equestrian Disease Free Zone) dan ketentuan karantina untuk kuda-kuda yang akan bertanding di Asian Games 2022. (Dok PP Pordasi)

Pertanyaan apakah Indonesia dapat mengirimkan kuda-kudanya yang akan berkompetisi di Asian Games XIX di Hangzhou, China?

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved