Asal Mula Terjadinya Soto Digoreng di Pasar Palmerah, Berawal dari Keisengan Bang Ateng

Soto Goreng Bang Ateng. Berawal dari keisengan Bang Ateng menggoreng jeroan. Yuk cicipi.

TribunJakarta.com/Satrio Sarwo Trengginas
Umi (47) sedang menggoreng isian daging dan jeroan di warung soto gorengnya di Pasar Palmerah, Tanah Abang, Jakarta Pusat pada Rabu (8/6/2022). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Satrio Sarwo Trengginas

TRIBUNJAKARTA.COM, TANAH ABANG - Soto Goreng Bang Ateng. Mendengar namanya saja bikin dahi mengernyit.

Disebut demikian lantaran isian daging dan jeroan digoreng dan dibumbui terlebih dahulu sebelum dihidangkan.

Menu anti mainstream ini pun tercetus dari keisengan pemiliknya, Bang Ateng sendiri.

Umi (47), istri Bang Ateng, bercerita awalnya kios sotonya hanya menjajakan soto mie khas Bogor, soto ayam dan soto tangkar.

Menu nyeleneh soto goreng tercipta gara-gara suaminya iseng saat mau makan.

Baca juga: Menikmati Soto Anti Mainstream di Pasar Palmerah, Digoreng Sebelum Dihidangkan: Unik dan Maknyos!

Ateng lalu menggoreng daging terlebih dahulu sebelum disantap bareng kuahnya.

"Dia iseng, awalnya daging digoreng terus kuahnya dipisah. Waktu ditanya sama orang, dia nyeletuk ini soto goreng," kata Umi kepada TribunJakarta.com di Pasar Palmerah pada Rabu (8/6/2022).

Pekerja tengah menuangkan kuah soto santan di warung Soto Goreng Bang Ateng pada Rabu (8/6/2022).
Pekerja tengah menuangkan kuah soto santan di warung Soto Goreng Bang Ateng pada Rabu (8/6/2022). (TribunJakarta.com/Satrio Sarwo Trengginas)

Pembeli yang melihat Ateng mengolah soto tak biasa ini malah tertarik mencobanya.

Ia pun meminta Ateng membuatkan soto yang digoreng.

Baca juga: Mencicipi Food Street di Surya Kencana Bogor: Menjajal Sedapnya Soto Kuning hingga Segarnya Es Pala

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved