Sisi Lain Metropolitan

Benteng Martello Masih Berdiri di Pulau Kelor: Dulu Batu Bata Dicongkel dan Meriam Dijual Warga

Benteng Martello di Pulau Kelor masih bisa terlihat meski kini sudah pada bocel-bocel akibat ulah warga di tahun 1968. Barang berharga dijual.

TRIBUNJAKARTA.COM/SATRIO SARWO TRENGGINAS
Pesona sisa-sisa Benteng Martello yang berusia ratusan tahun masih berdiri di Pulau Kelor, Kepulauan Seribu, pada Sabtu (16/7/2022). Benteng Martello di Pulau Kelor masih bisa terlihat meski kini sudah pada bocel-bocel akibat ulah warga di tahun 1968. Barang berharga dijual. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Satrio Sarwo Trengginas

TRIBUNJAKARTA.COM, KEPULAUAN SERIBU - Empat pulau di Kepulauan Seribu, Pulau Onrust, Cipir (Kuiper), Kelor (Kerkhof) dan Bidadari (Purmerend) pernah menjadi ladang penjarahan orang-orang tak bertanggung jawab. 

Benteng Martello di Pulau Kelor juga menjadi salah satu korbannya meski tidak terlalu parah ketimbang ketiga pulau lainnya.

Beruntung wujud benteng kuno Martello masih bisa terlihat meski kini sudah pada bocel-bocel akibat ulah mereka di tahun 1968. 

Batu bata merah yang disusun di benteng bundar itu banyak yang bolong-bolong. 

"Waktu tahun 1968, itu warga banyak yang menjarah ke empat pulau itu. Hasil jarahannya dikiloin. Bata-bata dicungkil buat bangun rumah di Pulau Untung Jawa," kata Sejarawan sekaligus Ketua Komunitas Historia Indonesia, Asep Kambali pada Sabtu (16/7/2022).

Baca juga: Benteng Martello di Pulau Kelor, Punya Meriam Bisa Manuver 360 Derajat: Peluru Segede Kepala Manusia

Dulunya, keempat pulau itu memiliki meriam kuno.

Namun sayangnya, meriam-meriam itu main dijual orang tak bertanggungjawab.

Pesona sisa-sisa Benteng Martello yang berusia ratusan tahun masih berdiri di Pulau Kelor, Kepulauan Seribu, pada Sabtu (16/7/2022).
Pesona sisa-sisa Benteng Martello yang berusia ratusan tahun masih berdiri di Pulau Kelor, Kepulauan Seribu, pada Sabtu (16/7/2022). (TRIBUNJAKARTA.COM/SATRIO SARWO TRENGGINAS)

Hal itu tertuang dalam buku karya Adolf Heuken berjudul "Tempat-tempat Bersejarah di Jakarta".

"Hingga 1970-an hampir di semua pulau terdapat meriam kuno, yang dengan ijin penguasa setempat dijual ke toko barang antik atau kepala pedagang besi tua," tulis Heuken.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved