Ajudan Jenderal Ferdy Sambo Ditembak

Tetangga Tak Sangka Kuat Maruf Terlibat Pembunuhan Brigadir J, Bahkan Ikut Rencanakan Bareng Sambo

Tak hanya turut menyaksikan, Kuat Maruf diduga ikut merencanakan pembunuhan bareng si otaknya, Ferdy Sambo.

Penulis: Rr Dewi Kartika H | Editor: Siti Nawiroh
Tribunnews
Tetangga tak menyangka Kuat Maruf terlibat pembunuhan Brigadir J. Kuat Maruf tinggal di daerah Bogor. 

"Setelah itu, baru keluar dari rumah pribadi ke rumah dinas sekitar jam 17.07 WIB.

Satu jam itulah mereka membicarakan apa yang terjadi di Magelang, bersama RR dan KM," ungkap Ahmad Taufan Damanik

Ditegaskan Komnas HAM, fakta baru ini terungkap setelah memeriksa Ferdy Sambo dan beberapa tersangka.

"Itu yang sebenarnya terjadi. Tapi bukan dalam bentuk rekaman kejadian. Tapi 1 jam lebih itu didapatkan informasi bahwa mereka, secara detil apa yang dialami istrinya, kemudian merancang tindakan pembunuhan itu,"

"Itu pengakuan FS dan yag lain-lain," paparnya.

Baca juga: Bripka RR Ikut Ferdy Sambo Sejak Jadi Kapolres Brebes, Tapi Om Kuat Paling Tahu Insiden Magelang

Om Kuat dan Brigadir RR ditetapkan sebagai tersangka dijerat dengan Pasal 340 tentang Pembunuhan Berencana Subsider Pasal 338 Juncto Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP dengan ancaman hukuman mati, penjara seumur hidup, atau penjara selama-lamanya 20 tahun.

Berdasarkan keterangan yang diperoleh Komnas HAM, rupanya Kuat Maruf  tak hanya turut menyaksikan penembakan Brigadir J, tapi ikut merancang skenario penembakan Brigadir J.

Kuat Maruf Dijanjikan Uang Rp 500 Juta

Saat jadi narasumber di Kabar Petang TV One, mantan pengacara Bharada E, Deolipa blak-blakan menyebut beberapa hari setelah Brigadir J dibunuh, Putri Candrawathi dan Ferdy Sambo, mengundang Bharada E, Bripka RR, dan Kuat Maruf ke rumahnya.

Bukan tanpa alasan, kala itu Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi menawarkan uang kepada tiga orang bawahannya itu.

Kuat Maruf, salah satu tesangka pembunuhan berencana Brigadir J saat berada di Komnas HAM, Jakarta, Senin (1/8/2022)
Kuat Maruf, salah satu tesangka pembunuhan berencana Brigadir J saat berada di Komnas HAM, Jakarta, Senin (1/8/2022) (Tribunnews)

"Ketika mulai adem, dipanggil Bharada EE, Kuat, sama Bripka Ricky, ke rumahnya Sambo," kata Deolipa dikutip TribunJakarta dari YouTube TV One, pada Sabtu (13/8/2022).

"Di rumahnya Sambo ini, kata si Richard, ada Putri dan Pak Sambo, lalu mereka menawarkan uang," imbuhnya.

Putri Candrawathi dan Ferdy Sambo menawarkan uang sejumlah fantastis kepada Bharada E, Bripka RR, Kuat Maruf.

Dimana pembagiannya Bharada E Rp1 Miliar karena dia yang menembak langsung Brigadir J, sementara Brigadir R dan Kuwat yang membantu, masing-masing mendapat Rp500 Juta.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved