Pilpres 2019

PKS Sodorkan Dua Kader Cawagub DKI, Hingga Tarik Menarik Ganggu Iklim Koalisi Pilpres 2019

Sekretaris DPW PKS DKI Jakarta Agung Yulianto dan mantan Wakil Wali Kota Bekasi Ahmad Syaikhu dua nama cawagub DKI Jakarta.

PKS Sodorkan Dua Kader Cawagub DKI, Hingga Tarik Menarik Ganggu Iklim Koalisi Pilpres 2019
KOMPAS.com/JESSI CARINA
Sekretaris DPW Partai Keadilan Sejahtera DKI Jakarta Agung Yulianto ditemui usai bertemu dengan Ketua DPRD DKI Prasetio Edi Marsudi di Jalan Imam Bonjol, Selasa (25/9/2018). 

TRIBUNJAKARTA.COM - Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Sohibul Iman mengklaim sudah sodorkan dua nama kader yang disepakati untuk diusung sebagai calon wakil gubernur DKI Jakarta.

Menurut Sohibul, kedua nama tersebut sudah disampaikan kepada Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto sejak beberapa waktu lalu.

"Kami sudah sampaikan ke Pak Prabowo dua nama itu, dan beliau katakan beliau akan meminta saudara Taufik untuk tanda tangan," kata Sohibul di Universitas Bung Karno, Jakarta Pusat, Senin (29/10/2018).

Dua nama tersebut adalah Sekretaris DPW PKS DKI Jakarta Agung Yulianto dan mantan Wakil Wali Kota Bekasi Ahmad Syaikhu.

Ahmad Syaikhu saat dijumpai di Kantor Asyikpreneur di Jalan KH Noer Ali, Bekasi Selatan, Kota Bekasi, Kamis (20/9/2018).
Ahmad Syaikhu saat dijumpai di Kantor Asyikpreneur di Jalan KH Noer Ali, Bekasi Selatan, Kota Bekasi, Kamis (20/9/2018). (TRIBUNJAKARTA.COM/YUSUF BACHTIAR)

Sohibul menyebutkan, sudah ada kesepakatan antara PKS dan Gerindra terkait pengusungan dua nama tersebut lewat Prabowo.

Menurutnya, Prabowo segera meminta M Taufik, Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta, untuk segera menandatangani kesepakatan tersebut.

"Jadi itu yang di hadapan kami begitu. Jadi kami percayalah," katanya.

Sebagai informasi, jabatan wagub DKI Jakarta sudah kosong sejak Sandiaga Uno mengajukan pemberhentian tugas untuk maju sebagai calon wakil presiden pada Pilpres 2019 sejak 10 Agustus 2018 lalu.

Surat pemberhentian tersebut telah mendapat ketetapan dari Presiden Joko Widodo per 17 September 2018.

Terkait mekanisme pergantian jabatan tersebut, partai pengusung yakni PKS dan Gerindra harus mengajukan dua nama pengganti Sandiaga kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Halaman
1234
Penulis: wahyu tribun jakarta
Editor: Y Gustaman
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved