Pilpres 2019

Kritik Terkait Pembentukan Lembaga Riset, Sandiaga Uno: Nyuwun Sewu Pak Kiai Itu Menambah Birokrasi

Sandiaga memohon izin untuk menyatakan ketidaksetujuan terhadap Ma'ruf dengan menggunakan bahasa Jawa.

Kritik Terkait Pembentukan Lembaga Riset, Sandiaga Uno: Nyuwun Sewu Pak Kiai Itu Menambah Birokrasi
KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG
Calon wakil presiden nomor urut 01 Maruf Amin (dua kiri), Ketua KPU Arief Budiman (tengah), dan calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno (dua kanan) menyanyikan lagu Indonesia Raya pada pembukaan debat ketiga Pilpres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/3/2019) malam. Peserta debat ketiga kali ini adalah cawapres masing-masing paslon dengan tema yang diangkat adalah pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, sosial, dan budaya.

TRIBUNJAKARTA.COM- Calon Wakil Presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno sempat meminta izin kepada Calon Wakil Presiden nomor urut 01 Ma'ruf Amin untuk mengkritik gagasannya terkait pengadaan lembaga riset baru.

Hal itu disampaikan Sandiaga menanggapi Ma'ruf di debat ketiga Pilpres 2019 yang berlangsung di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/3/2019).

Sandiaga memohon izin untuk menyatakan ketidaksetujuan terhadap Ma'ruf dengan menggunakan bahasa Jawa.

"Menambah lembaga di bidang riset, menurut hormat kami, Nyuwun sewu (minta izin) Pak Kiai, akan menambah birokrasi," ujar Sandiaga sembari membungkukkan badannya di depan Ma'ruf.

Ia merasa tak sepaham dengan Ma'ruf. Karena itu ia memunculkan ide kolaborasi antara pemerintah dan swasta dalam dunia riset.

Polda Metro Pihaknya Dapat Laporan Penemuan Benda Mencurigakan di Rumah Aspirasi Jokowi-Maruf

Sebulan Jelang Pemilu Serentak 2019, Jokowi Ingatkan Masyarakat Agar Jangan Golput

Hadiri Deklarasi Keselamatan Sopir Truk, Jokowi: Dulu Bapak Saya Sopir Truk dan Bus

Sandiaga menilai banyak riset yang saat ini terbengkalai dan hasilnya tak terpakai. Karena itu ia akan melibatkan swasta untuk berinovasi dalam riset dengan memberikan sejumlah insentif.

"Kami akan pastikan dunia usaha mendapatkan insetif jika mereka berinvestasi di riset, baik fiskal maupun nonfiskal," lanjut dia.

Berita ini telah tayang di Kompas.com dengan judul: Sandiaga: Nyuwun Sewu Pak Kiai...

Editor: Erik Sinaga
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved