Penataan Tanah Abang oleh Gubernur Anies Baswedan Menuai Protes Sopir Angkot

Kebijakan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan terkait penataan Tanah Abang menuai protes. ratusan sopir angkot demo

Penataan Tanah Abang oleh Gubernur Anies Baswedan Menuai Protes Sopir Angkot
TRIBUNJAKARTA.COM
Demo Angkot lantaran dilarang melintas di Tanah Abang 

TRIBUNJAKARTA.COM, TANAHABANG - Kebijakan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan terkait penataan Tanah Abang menuai protes. 

Senin (22/1/2018) ratusan sopir angkutan kota (Angkot) menggelar aksi di depan Balai Kota DKI Jakarta. 

Para sopir yang berdemo sambil membawa angkota ini menyayangkan sikap arogan yang dilakukan sejumlah petugas Dinas Perhubungan DKI Jakarta saat menindak sopir angkot yang melintas di sekitar Pasar Tanah Abang.

Tommi, sopir angkot trayek M10 yang ikut berunjuk mengatakan, ia dan sejumlah rekannya cukup sering mendapat perlakukan kasar berbentuk makian dan bentakan yang dilontarkan petugas.

Hal itu terjadi saat angkot M10 yang dikendarainya melintas di sekitar Blok A.

Baca: Politikus Nasdem Ingatkan Gubernur DKI Dampak Negatif Melegalkan Becak

Kepada Tommi, petugas Dishub tersebut mengatakan bahwa jalur itu tak lagi boleh dilintasi setelah ditata Pemprov DKI Jakarta, yakni satu  lajur digunakan untuk pedagang kaki lima mulai pukul 08.00-18.00.

Para sopir diminta untuk mengambil rute lain.

"Saya sering dimaki, Pak. Kan mereka bilang enggak boleh lewat, kemarin-kemarin masih boleh. Ya harusnya kan bisa dengan cara baik-baik," ujar Tommi di depan Gedung Balai Kota, Senin siang.

Tommi mengatakan, pelarangan angkot melintas mengakibatkan omzetnya menurun drastis.

Halaman
12
Editor: Yulis Tribun Jakarta
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved